03/Mar/2021

Informasi terbaru dari RS Al Islam Bandung,

Layanan Telemedicine/Konsultasi Online. Tentukan dokter, mulai konsultasikan keluhan penyakit anda kepada dokter kami di RS Al Islam Bandung.

Terdapat beberapa dokter yang melayani konsultasi online diantaranya :

  • Dokter Umum
  • Dokter Spesialis
  • Dokter Gigi
  • Dokter Gigi Spesialis

Untuk informasi dan Pendaftaran bisa menghubungi :

0811 204 6441 (Whatsapp)

 

Selain layanan telemedicine, RS Al Islam juga mempunyai Layanan Telefarmasi yaitu :

  • Melayani pertanyaan seputar informasi dan konseling obat (Gratis)
  • Pemesanan obat secara online.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi :

Info dan konseling obat : 0811 226 883 (Whatsapp)
Pemesanan obat : 0812 1276 8113 (Whatsapp)

 

Terima kasih, RS Al Islam Bandung – Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat.

 

 


03/Mar/2020

 

Pemeriksaan Audiometri di THT

(Dokumentasi Promkes RS AL Islam Bandung)

Sahabat RSAI, tahukah kamu, setiap 3 Maret diperingati sebagai Hari Kesehatan Telinga dan Pendengaran sedunia yang diperingati untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan kesehatan telinga dan pencegahan gangguan pendengaran. Di Indonesia sendiri , Hari Kesehatan Telinga dan Pendengaran Nasional dicanangkan pada 3 Maret 2010 yang lalu oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Tahukah Sahabat RSAI, berdasarkan data yang dilansir oleh World Health Organization (WHO), saat ini diperkirakan ada 360 juta (5,3%) orang di dunia mengalami gangguan cacat pendengaran, 328 juta (91%) diantaranya adalah orang dewasa (183 juta laki-laki, 145 juta perempuan) dan 32 juta (9%) adalah anak-anak.

Sahabat RSAI, jagalah kesehatan telinga dan sistem pendengaran Sahabat RSAI ya dengan tips berikut ini:

 

 

1. Rutin Periksa ke Dokter

Selain harus rutin memeriksakan kesehatan tubuh, Sahabat RSAI juga harus rutin memeriksakan telinga dan sistem pendengarannya ke dokter ya! Semakin tua umur seseorang, semakin rentan ia terhadap gangguan pendengaran. Jika Sahabat RSAI mengalami keluhan pada sistem pendengarannya, atau ingin memeriksakan telinga secara rutin, silakan konsultasi dengan Dokter THT kita di Poliklik THT Rumah Sakit Al Islam Bandung ya!

 

2. Hindari Telinga dari Suara Keras

Foto : EDC Magazine

Sahabat RSAI, tahukah kamu, terlalu lama berada di lingkungan yang berisik bisa memengaruhi sistem pendengaran? Bahkan sampai menyebabkan ketulian? Jika terpaksa harus berada di lingkungan yang bising, seperti bekerja di pabrik, bandara atau pelabuhan, Sahabat RSAI dianjurkan untuk menggunakan pelindung telinga ya!

 

3. Hindari Penggunaan Earphone Secara Berlebihan

Foto : https://www.hearingcareswfl.com/

Aktivitas mendengarkan musik atau menonton film di gawai memang menyenangkan, tapi penggunaan earphone yang berlebihan dapat menyebabkan gangguan telinga. Supaya aman, penggunaan earphone jangan lebih dari satu jam ya!. Atur juga kuantitas volume suara agar tidak terlalu keras dan menyakiti telinga Sahabat RSAI ya!

 

Demikian tips yang dapat kami sampaikan kepada Sahabat RSAI ya, semoga tips ini dapat bermanfaat dan kesehatan telinga dan sistem pendengaran Sahabat RSAI dapat terjaga selalu ya!


25/Nov/2019

PEMERIKSAAN SKOR KALSIUM DETEKSI DINI RISIKO JANTUNG KORONER

Dede Setiapriagung, dr, Sp.Rad, M.H.Kes

Dokter spesialis Radiologi di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Al Islam Bandung

CT Scan kalsium merupakan test diagnostik yang dilakukan untuk mengukur tingkat risiko seseorang terkena penyakit jantung koroner [coronary artery disease]. Kalsium adalah satu mineral yang berperan penting dalam tubuh, kalsium ini tidak diproduksi oleh tubuh kita tetapi didapatkan dari makanan dan produk yang mengandung kalsium, seperti susu. Kalsium yang masuk ke dalam tubuh selain digunakan oleh tubuh, dalam jumlah kecil ada yang tertinggal dalam pembuluh darah dan dapat menimbulkan timbunan plak menyebabkan plak mengeras di dinding pembuluh darah terutama di pembuluh darah koroner jantung. Plak dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah koroner jantung sehingga aliran darah ke otot jantung [miokard] terhambat, akibatnya otot jantung tidak mendapat nutrisi dan oksigen yang dibutuhkan bahkan pada keadaan tertentu terjadi sumbatan total pembuluh darah koroner yang dikenal dengan serangan jantung.

Untuk deteksi dini risiko penyakit jantung koroner ini di RS Al Islam dilakukan pemeriksaan CT Scan kalsium skor dengan menggunakan pesawat MDCT 160  slice. CT scan kalsium ini tujuannya memeriksa dan menilai keberadaan kalsium dan timbunan kalsium di dinding pembuluh darah koroner jantung kemudian dihitung volumenya dan dibuat skor kalsium secara komputerisasi. Skor kalsium (coronary artery calcium score) adalah perhitungan jumlah penumpukan kalsium pada pembuluh darah koroner jantung yang dapat memprediksi risiko terjadinya penyakit jantung seperti penyakit jantung koroner (PJK) dan gagal jantung, sehingga penggunaan skor ini bermanfaat agar tata laksana pencegahan dapat segera dilakukan.

Secara umum pemeriksaan ini tidak memerlukan persiapan khusus, pemeriksaannya aman, nyaman dan cepat.  Pasien hanya berbaring terlentang di dalam pesawat MDCT Scan sekitar 10 menit. Selama pemeriksaan sebaiknya pasien tidak menggunakan barang-barang yang mengandung logam untuk menghindari gangguan pencitraan [artefak]. Risiko pemeriksaan ini sama dengan pemeriksaan sinar X lainnya [rontgen] yaitu radiasi sinar X akan tetapi kadarnya sangat sedikit.

Penilaian skor kalsium dihitung menurut formula Agaston yang dikorelasikan dengan usia, jenis kelamin dan etnis, dinilai skor kalsium dari tiap-tiap pembuluh darah koroner per cabang. Dihitung total skor kalsium dan dibuat skor: 0 [tidak ada plak kalsium], 1-10 [plak kalsium minimal], 11-100 [plak kalsium ringan], 101 – 400 [plak kalsium sedang], 401 atau lebih tinggi [plak kalsium berat]. Penilaian lain digunakan penilaian dengan persentil dikorelasikan dengan usia, jenis kelamin dan etnis.

Skor kalsium ini tidak menilai fungsi pembuluh jantung koroner, tetapi mengukur jumlah kalsium di dalam arteri koroner, karena bisa saja orang dengan skor kalsium yang tinggi, tetapi tidak terdapat iskemia [kurangnya aliran darah ke otot jantung] pada test stres. Hal ini bisa terjadi akibat adanya remodelling Glagovian, yaitu proses remodeling pada dinding pembuluh darah akibat tumpukan plak akan tetapi lumen pembuluh darah tidak menyempit. Walaupun demikian pada pasien dengan skor kalsium tinggi, sebaiknya dilakukan tata laksana pencegahan untuk penyakit jantung koroner karena mereka berada dalam risiko tinggi.

Pada pasien dengan nyeri dada, jika:  skor kalsium 0: perlu evaluasi penyebab nyeri dada dari luar jantung, jika skor kalsium 1 – 100: perlu dilakukan MSCT angiografi koroner, skor kalsium 101 – 400: perlu dilakukan CT angiografi koroner atau pencitraan fungsional untuk iskemia, seperti ekokardiografi stres, dan jika skor kalsium  > 400: perlu dilakukan pemeriksaan fungsional untuk iskemia atau angiografi koroner infasif.

Pemeriksaan skor kalsium ini bermanfaat untuk prediksi kasus penyempitan pembuluh darah koroner, menilai kategori risiko penyakit jantung koroner dan juga alat prediksi gagal jantung. Risiko serangan jantung meningkat dengan meningkatnya skor kalsium. Dibanding skor kalsium 0, skor kalsium yang lebih besar akan meningkatkan risiko terjadi serangan jantung atau kematian. Peningkatan skor kalsium dapat memprediksi kejadian gagal jantung, hal ini karena terdapat hubungan antara penyakit jantung koroner dan gagal jantung. Pada penyakit jantung koroner akan terjadi kerusakan otot jantung yang dapat berujung pada gagal jantung, bahkan pada beberapa kasus, gejala gagal jantung dapat menjadi keluhan pertama pada penyakit jantung koroner. Sebagai salah satu upaya pencegahan penyakit jantung koroner adalah pola makan yang baik. Allah SWT memberi peringatan di dalam Al Quran, “Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya” [QS ‘Abasa (80): 24]

Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang PEMERIKSAAN SKOR KALSIUM MEMAKAI PESAWAT MDCT 160 SLICE bisa diakses ke nomor telp (022)7565588 ext. 602 (Instalasi Radiologi).

Semoga tulisan ini bermanfaat, Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 


25/Nov/2019

DETEKSI DINI KELAINAN PADA PAYUDARA DENGAN

PEMERIKSAAN MAMMOGRAFI

Hj. Rokayah, dr, MM

 (Kepala instalasi Radiologi)  

 

Dalam Al Qur’an Alloh swt berfirman “ Dan hendaklah Ibu-ibu  menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna…….” Al Baqoroh (2): 233

 

Pada seorang wanita organ ini (payudara) harus selalu tejaga terutama kondisi dan kesehatannya, karena seorang wanita bila kelak melahirkan dan harus menyusui maka di harapkan bisa melaksnakan kewajibannya sebagai seorang ibu untuk menyusui anak-anaknya dengan sempurna (selam 2 tahun), seperti yang tertulis dalam firma Allah swt pada awal tulisan ini. Untuk menjaga kondisi dan kesehatan payudara maka harus dipastikan dengan salah satu yaitu pemeriksaaan yang disebut Mammografi.

Mammografi adalah pemeriksaan radiologi pada payudara dengan menggunakan SINAR X/ rontgen. Pemeriksaan ini  dapat menampilkan benjolan  yang sulit diraba ,dengan bercak mikrokalsifikasi  dan dapat mendeteksi adanya kelainan tumor jinak maupun tumor ganas atau karsinoma/kanker. Keakuratan hasil pada pemeriksaan mammografi sekitar 80%.

Benjolan Karsinoma/ Kanker adalah  suatu kondisi  dimana sel kehilangan pengendalian dari mekanisme normalnya, sehingga mengalami pertumbuhan yang tidak normal, cepat dan tidak terkendali.

Penderita  kanker makin lama makin meningkat jumlahnya dan Kanker payudara pada wanita menduduki tempat nomor dua setelah kanker leher rahim.

Angka tertinggi kanker payudara terdapat pada wanita berumur 45-66 tahun, dan sangat jarang ditemukan pada wanita dibawah usia 20 tahun.

 

Faktor resiko  Kanker payudara ( Ca Mamae) :

1.Faktor Reproduksi

Karakteristik reproduktif  yang berhubungan dengan resiko terjadinya kanker payudara adalah  bertambahnya umur dimana dengan bertambahnya umur  ukuran payudara akan mengecil (atrofi) , menopause pada umur lebih tua dan kehamilan  pertama pada umur tua ( primitua).

  1. Penggunaan Hormon

Hormon estrogen berhubungan dengan terjadinya kanker payudara. Laporan dari Harvard school of public health menyatakan bahwa terdapat peningkatan kanker payudara yang signifikanpada para pengguna terapi estrogen replacement (terapi gangguan hormonal)

  1. Obesitas

Akibat berebihan dalam mengkonsumsi lemak, tetapi  prosentase amat sangat kecil .

  1. Riwayat keluarga dan factor genetik

Terdapat peningkatan resiko keganasan  pada wanita yang keluarganya menderita kanker payudara , pada studi genetik ditemukan bahwa kanker payudara berhubungan dengan gen tertentu.

 

Ciri ciri / Gambaran klinis kanker payudara

  1. Umumnya berupa benjolan yang tidak nyeri, mula mula kecil dan akan semakin besar dan
  2. melekat pada kulit (saat dilakukan pemeriksaan fisik)
  3. Rasa sakit dan nyeri akan timbul pada umumnya setelah tumor menjadi besar.
  4. Terdapat bengkak ( oedema) luas pada payudara
  5. Pendarahan pada puting susu
  6. Kulit atau puting susu akan tertarik kedalam (retraksi ), berwarna merah kecoklatan sampai
  7. menjadi bengkak (oedema), hingga kulit menjadi seperti kulit jeruk, mengkerut atau timbul borok/ulkus yang mengeluarkan bau yang tidak sedap.

Salah satu pemeriksaan yang dapat mendeteksi dini kelainan/ tumor di payudara adalah dengan pemeriksaan Mammografi.

Kontra Indikasi atau kondisi yang tidak disarankan untuk pemeriksaan Mammografi:

  1. Ibu menyususi
  2. Wanita dengan menggunakan implan
  3. Wanita dalam keadaan haid

Penatalaksanaan pemeriksaan Mammografi

1.Pasen berdiri menghadap alat , letakkan salah satu  payudara pada plate alat, press payudara secara perlahan lahan sampai lampu indicator berwarna merah.

2.Gunakan proyeksi RCC (Right Cranio Caudal), LCC (Left Cranio Caudal), RMLO (Right Medio Lateral Oblique) dan LMLO (Left Medio Lateral Oblique)

3.Pastikan bagian axilla dapat tervisual secara jelas.

Pada hasil mammografi bila terdapat benjolan tampak/ terlihat regular , lebih tegas gambarannya hal ini menunjukkan gambaran tumor jinak. Dan bila hasil mammografi terdapat kelainan tampak atau terlihat gambaran irreguler menandakan hal tersebut adanya Tumor ganas, karsinoma/ kanker.

Manfaat pemeriksaan mammografi dapat mendeteksi secara dini  adanya kelainan pada payudara,

Di Rumah Sakit Al-Islam Bandung pemeriksaan Mammografi sudah sepaket dengan USG Payudara, sehingga setelah terdeteksi dengan USG maka kelanjutannya adalah pemeriksaan Mammografi sehingga biaya bisa lebih murah dan dapat dilakukan setiap hari pada pukul  08.00 -16.00.

 

Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pemeriksaan USG Payudara dan Mammografi dapat diakses ke nomor telp (022)7565588 ext. 602 (Instalasi Radiologi).

Semoga tulisan ini bermanfaat Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


31/Okt/2019

HYSTERO-SALPHYNGOGRAPHY (HSG), TINDAKAN UNTUK MENINGKATKAN PELUANG KEHAMILAN

Hj. Ira Safitri, dr, Sp.Rad. (K), RI, M.Kes

              Staf Medis di Instalasi Radiologi: Konsultan Subspesialis Radiologi Intervensi

Allah swt berfirman dalam Al Qur’an surat Al Mu’minun (23): 12-14 yang artinya” Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dari saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami menjadikannya air mani (yang tersimpan) dalam tempat yang kokoh (RAHIM). Kemudian air mani itu Kami jadikan sesuatu yang melekat, lalu sesuatu yang melekat itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian, Kami jadikannya makhluk yang (berbentuk) lain. Maha suci Allah, Pencipta yang paling baik”.

Salah satu keutamaan wanita adalah dikaruniai kemuliaan oleh Allah swt sebagai ibu yang mengandung dan melahirkan anak-anaknya.  Wanita dalam tubuhnya memiliki rahim, tempat  berlindung  janin hingga lahir ke dunia. Rahim merupakan organ reproduksi wanita yang sangat penting dalam proses memiliki keturunan.  Wanita yang  telah menikah dan pasangannya tentu sangat ingin memiliki anak, akan tetapi beberapa pasangan yang telah menikah lebih dari setahun bahkan bertahun-tahun terkadang belum juga memiliki anak, tentunya ikhtiar bagi pasutri ini haruslah dilakukan semaksimal mungkin tentunya diiringi doa dan yakin akan taqdir Allah SWT sebagai Sang Khalik yang   menciptakan manusia dan memberikan  rizki pada seluruh makhluk ciptaan-Nya.

Organ reproduksi wanita sangatlah unik dan kokoh, sehingga mampu mengandung bayi selama berbulan-bulan hingga lahir ke dunia, seperti halnya firman Allah swt dalam Al Qur’an surat Al Mursalat (77): 21 yang artinya “kemudian Kami letakkan ia dalam tempat yang kokoh yaitu  (RAHIM)”. Proses  pembuahan yang terjadi dalam organ  reproduksi wanita di mulai dari saat ovulasi (masa subur) dimana sel telur (ovum) dilepaskan dari indung telur (ovarium) untuk kemudian memasuki saluran telur (tuba fallopii) kiri atau kanan, disaluran telur inilah terjadi pembuahan jika ada sperma yang datang untuk bertemu dengan sel  telur.  Masa ovulasi pada wanita umumnya hanya terjadi sekali dalam sebulan dan satu sel telur dilepaskan saat ovulasi, ovum ini berumur sekitar 24 jam, artinya jika tidak bertemu dengan sperma dalam 24 jam sel  telur akan mati, sehingga tidak terjadi pembuahan atau fertilisasi.  Pembuahan juga bisa terjadi  oleh penyebab lain, yaitu adanya masalah telur berupa sumbatan sehingga ovum tidak bisa melewati  saluran telur demikian juga sperma sehingga tidak terjadi  pembuahan.  Demikian pentingnya peran saluran telur atau tuba fallopii dalam proses pembuahan maka bagi pasutri yang kesulitan memiliki anak tentunya harus memastikan kondisi saluran telur sang istri. Dalam dunia medis terdapat pemeriksaan khusus untuk mengetahui kondisi saluran tuba fallopii yang disebut sebagai Hysterosalphyngography (HSG).

Hysterosalphyngography (HSG) adalah suatu pemeriksaan radiologi menggunakan fluoroscopy dan media kontras (selang kateter dengan pemberian cairan kontras) untuk mengetahui kondisi rahim berikut saluran tuba fallopii kiri dan kanan. Pemeriksaan ini biasanya disarankan dilakukan bagi pasangan suami istri yang telah menikah lebih dari setahun namun belum juga memiliki anak, sedangkan kondisi  suami normal, atau tidak terdapat kelainan pada kuantitas dan kualitas sperma.  Pemeriksaan HSG dilakukan pada hari ke 9-13 dari  haid pertama, disaat kondisi dinding rahim dalam keadaan tipis.  Sebelum melakukan HSG ada beberapa persiapan yang harus dilakukan, meliputi beberapa hal berikut:

1.Pasien tidak melakukan hubungan suami istri sebelum melakukan HSG (3 hari sebelum pemeriksaan).

  1. HSG dilakukan dihari ke 9-13 dari hari haid pertama, karena itu sebaiknya pasien mencatat secara teratur jadwal haid setiap bulannya atau minimal 3 hari setelah selesai haid.
  2. Sebaiknya pasien telah menjalani pemeriksaan USG terlebih dahulu untuk mengetahui kondisi rahim karena terkadang bisa terdapat tumor didalam rahim yang menghalangi masuknya kateter HSG /selang kecil yang digunakan untuk pemeriksaan HSG sehingga pemeriksaan tidak dapat dilakukan.

4.Saat hari pemeriksaan pasien akan dijelaskan tentang prosedur tindakan dan dimintai persetujuan pelaksanaan tindakan atau inform consent.

Pemeriksaan HSG sendiri merupakan pemeriksaan radiologi khusus yang biasanya aman dilakukan, akan tetapi ada beberapa efek yang mungkin timbul saat pemeriksaan HSG yang paling sering adalah rasa nyeri saat dimasukkan media kontras atau cairan melalui selang kecil, akan tetapi efek ini hanya bersifat sementara dan dapat diatasi dengan  pemberian obat penghilang nyeri/analgetik. Resiko lain yang jarang terjadi adalah alergi terhadap media kontras (cairan) yan dimasukkan tersebut, akan tetapi masalah ini juga dapat diatasi dengan pemberian obat-obatan yang telah disediakan.  Meskipun HSG adalah tindakan diagnostik akan tetapi beberapa penelitian menunjukkan adanya peningkatan pasien yang  hamil setelah menjalani pemeriksaan HSG, menurut penulis hal ini mungkin terjadi pada kasus-kasus sumbatan ringan, dimana dengan tindakan HSG dengan cara memasukkan cairan kontras ternyata juga dapat membukakan sumbatan ringan tadi, kasus seperti ini cukup sering penulis temukan di RSAI, dengan teknik khusus, setelah dilakukan HSG kemudian pasien hamil. Dengan tindakan ini berharap semoga Allah swt mengabulkan iktiar bapak ibu pasutri  dan mentakdirkan diberikan keturunan yang baik seperti firman Allah swt diawal tulisan ini.

Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pemeriksaan HYSTERO-SALPHYNGOGRAPHY (HSG) bisa diakses ke nomor telp (022)7565588 ext. 602 (Instalasi Radiologi). Dan bapak/ ibu ingin berkonsultasi langsung dengan dokter silahkan datang ke Klinik NS (Nuurush Shaalihat) hari Senin jam 16:00, Rabu jam 10:00 dan Sabtu jam 14:00 – 16:00.

Semoga tulisan ini bermanfaat, Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 

 

 


13/Agu/2019

 

Bismillah..
.
Rs Al Islam Bandung kali ini mau ngadain Mini Symposium untuk praktisi kedokteran (Dokter umum & spesialis), judulnya ” Update of Pediatric in Daily Clinical Practice”.
.
Catat yaa tanggalnya… Hari Sabtu Tanggal 24 Agustus 2019 di Aula Lt.6 Gd. Ibnu Sina, RSAI. Mulai pukul 07.30 – 12.00 wib.
.
Investasinya ga pake mahal kooo…Rp. 75rb udh dapet seminar kit, snack & makan siang, doorprice dan 4 skp IDI.
.
Soooo…jgn sampe kehabisan quota yaaa..soalnya terbatas nihhh.
.
Untuk informasi lebih lengkapnya bisa ngehubungin Hadi : 0813 9511 9977 atau Diah Z : 0812 1941 494
.
#symposiummedis#seminarkesehatan#pediatric#kesehatananak


16/Jul/2019

PENYAKIT GINJAL KRONIS

dr. A.Hadi Martakusumah, Sp.PD-KGH

Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsulen Penyakit Ginjal Hipertensi

Rumah Sakit  Al Islam Bandung

 

 

 “Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, Kemudian kami pisahkan antara keduanya. dan dari air kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?” (Al Qur’an Surat Al Anbiya : 30)

Air merupakan komponen yang sangat penting di dalam kehidupan, didalam ilmu pengetahuan yang diketahui oleh manusia tentang susunan dan fungsi sel/sitologi, menyatakan bahwa air adalah komponen terpenting dalam pembentukan sel yang merupakan satuan bangunan pada setiap makhluk hidup, baik hewan maupun tumbuhan. Sedang Biokimia menyatakan bahwa air adalah unsur yang sangat penting pada setiap interaksi dan perubahan yang terjadi di dalam tubuh makhluk hidup. Air dapat berfungsi sebagai media, faktor pembantu, bagian dari proses interaksi, atau bahkan hasil dari sebuah proses interaksi itu sendiri. Sedangkan Fisiologi menyatakan bahwa air sangat dibutuhkan agar masing-masing organ dapat berfungsi dengan baik. Hilangnya fungsi itu akan berarti kematian, hal ini sesuai dengan salah satu penyakit yang berkaitan dengan organ yang mengatur cairan dalam tubuh manusia yaitu ginjal.

Manusia mempunyai dua ginjal yang letaknya di daerah pinggang sehingga kadangkala disebut juga sebagai buah pinggang. Fungsi utama ginjal adalah mengatur keseimbangan air,  elektrolit , tekanan darah dan mengeluarkan zat zat hasil metabolisme tubuh, juga berperan dalam menghasilkan hormon eritropoetin yang diperlukan untuk memproduksi sel darah merah.

Jika ginjal kita mulai mengalami gangguan maka akan mulai timbul gejala uremia, disebut uremia karena kadar ureum di dalam darah meningkat, penumpukan ureum didalam tubuh akan menjadi racun bagi tubuh  padahal ureum termasuk salah satu saja racun tubuh dan masih banyak racun tubuh lainnya yang menumpuk akibat tidak dapat keluar melalui air seni.

Gejala uremia pada saluran cerna tergantung tingkatan penyakit gagal ginjal, pada stadium awal hanya berupa tidak nafsu makan, selanjutnya nyeri lambung dan mual, pada stadium ini gejala mirip sakit maag, oleh karena itu jika anda mempunyai keluhan mirip sakit maag yang tidak sembuh sembuh sebaiknya segera menemui dokter untuk diperiksa sehingga dapat diketahui secara dini apakah anda mempunyai kemungkinan sakit ginjal juga perlu anda ketahui bahwa  gejala uremia pada sistim saraf pusat pada stadium awal ini dapat berupa sering ngantuk dan pelupa. Pada stadium lanjut orang yang menderita penyakit gagal ginjal dapat terjadi muntah darah dan juga akan terjadi penurunan kesadaran, yang disebut koma uremikum.

Salah satu fungsi ginjal adalah mengatur keseimbangan air, maka pada pasien yang menderita gagal ginjal buang air kecilnya mulai terganggu dimana volume urinnya/air seni berkurang, namun ada cairan yang menumpuk di organ lain diman gejala awal kelebihan air pada gagal ginjal berupa bengkak di kelopak mata pada pagi hari sehingga orang akan mengira penderita baru menangis. Selanjutnya gejala kelebihan air bertambah menjadi bengkak di tungkai bawah dan plada stadium akhir, kelebihan air dapat dilihat di berbagai  organ tubuh, termasuk paru paru sehingga penderita pada stadium ini penderita mengalami sesak yang dikira mengalami serangan asthma karena bunyi nafasnya sama dengan mengi dan jika diberi obat batuk dan asthma tidak akan menolong karena paru parunya sudah terendam air, pada kondisi seperti ini penderita memerlukan terapi hemodialisis atau cuci darah segera. Jadi sebetulnya penyakit ginjal kronik ini tidak mendadak tapi melalui proses yang cukup lama, bisa berlangsung dalam kurun waktu 3-8 tahun, tetapi kebanyakan penderita datang pada stadium akhir dan harus menjalani terapi hemodialisis.

Yang menjadi penyebab penyakit gagal ginjal ini bermacam macam dan yang paling banyak dikarenakan penyakit hipertensi (darah tinggi) lalu disusul penyakit kencing manis (diabetes mellitus) serta penyakit lainnya yang sering menjadi penyebab seperti asam urat yang tinggi, batu ginjal, penyakit gangguan kekebalan tubuh antara lain penyakit lupus juga penyakit turunan antara lain penyakit ginjal polikistik dan jika anda menderita penyakit ginjal polikistik maka sebaiknya anak anak anda  diperiksa USG ginjal.

Bagi penderita hipertensi Jika tekanan darah anda sulit dikontrol walau sudah makan sampai 4 jenis obat maka sebaiknya anda segera datang ke dokter untuk diperiksa fungsi ginjalnya sedangkan gagi penderita kencing manis selain melihat hasil gula darah maka lihat juga hasil urin, jika hasil urin menunjukkan albumin atau protein positip (1+) , itu menandakan anda mulai mengidap kelainan ginjal yang paling awal maka anda dianjurkan konsultasi dengan dokter anda, mungkin dokter akan menganjurkan mengganti obat kencing manis yang tablet menjadi suntikan insulin.

Hal lain yang menjadi penyebab gagal ginjal adalah obat obatan dan yang paling sering adalah obat penghilang nyeri. Kebanyakan pasien ingin obat anti sakit yang cespleng sehingga mereka mengkonsumsi obat penghilang sakit lebih dari 1 jenis yang dikenal dengan istilah atau disebut polifarmasi. Mengkonsumsi obat anti sakit ini secara berlebihan selain mengganggu ginjal juga mengganggu lambung. Obat obatan yang juga dapat mengganggu fungsi ginjal adalah obat obatan  yang tidak terdaftar di BPOM, dalam pengalaman penulis obat penurun berat badan paling sering mengganggu ginjal  dan berdasarkan catatan Indonesian Renal Registry (IRR) yaitu badan yang tugasnya melakukan pencatatan segala hal tentang penyakit ginjal yang pusatnya di Bandung, didapat data penderita baru yang harus menjalani hemodialisi tiap tahun terus meningkat dari sebanyak 4.977 orang pada tahun 2007 meningkat menjadi  21.050 orang pada Tahun 2015, selanjutnya ditahun 2016 meningkat lagi menjadi 25.446 orang dan pada tahun 2017 mencapai  30.831 orang. Jadi untuk menanggulangi masalah penyakit gagal ginjal kronik ini perlu kerjasama dari berbagai pihak, termasuk BPJS. Daripada mengeluarkan uang yang banyak untuk cuci darah yang kita lihat dari data IRR akan terus berkejaran maka sudah saatnya dana yang ada sebagian diberikan untuk pencegahan yaitu memberdayakan fasilitas kesehatan tingkat 1 untuk dapat mendiagnosis penyakit ginjal pada tahap dini dan melakukan rujukan pada saat yang tepat.

Pengendalian terhadap penyakit-penyakit yang menjadi faktor risiko penyakit ginjal kronis seperti Diabetes Mellitus dan Hipertensi sangat penting dilakukan agar tidak terjadi gagal ginjal karena penyakit ginjal kronis bersifat progresif dan tidak dapat kembali kepada keadaan semula (irreversible). Perubahan gaya hidup menjadi gaya hidup sehat perlu dilakukan oleh masyarakat yang sehat untuk menghindari penyakit-penyakit kronis seperti Diabetes Mellitus, Hipertensi dan Obesitas. Beberapa gaya hidup yang dianjurkan adalah dengan aktif berolahraga, makan makanan dengan gizi seimbang dan rendah garam, minum dalam jumlah cukup dan tidak merokok. Lakukan pemeriksaan rutin berat badan dan tekanan darah serta tidak mengkonsumsi obat tanpa resep dokter. Kita semua dapat berperan menurunkan kejadian penyakit ginjal kronis dengan langkah-langkah sederhana, semoga segenap usaha yang kita lakukan diridhoi oleh Allah SWT.

Semoga tulisan sederhana ini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang budiman dan bagi yang ingin berkonsultasi lebih jauh mengenai penyakit ginjal ini dapat menghubungi kami di Poli Klinik Ginjal/Penyakit dalam RS Al Islam Bandung, untuk konsultasi dapat melihat jadwal praktek Poli Klinik di website www.rsalislam.com atau ke bagian informasi di telp.022-7562046 ext.705 dan bagi warga masyarakat yang memerlukan penyuluhan mengenai Kesehatan Ginjal (Gratis) dapat menghubungi bagian PKRS RS Al Islam Bandung pada jam kerja di Telp.022-7562046 ext.822.

 


20/Jun/2019

MENGENAL DETEKSI DINI KELAINAN PERKEMBANGAN PADA BALITA

Dr. Lia Marlia, Sp.A

Dokter Spesialis Anak  RS Al Islam Bandung

 “Dan hendaklah takut (kepada ALLAH) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya….(QS An-nisa 9)

 

Sebagian orangtua sering menghawatirkan tentang perkembangan buah hatinya, apakah pekembangan putra/putrinya tersebut normal, ataukah mengalami keterlambatan atau bahkan mengalami  kelainan dalam perkembangannya?  Harapan setiap orangtua  adalah anaknya dapat tumbuh sehat, cerdas  dan menjadi generasi penerus sebagaimana yang diharapkan.

 

Ada sebagian orangtua mengeluhkan anaknya mengalami  keterlambatan dalam perkembangan terutama adalah keterlambatan motorik semisal  belum bisa mengangkat kepala, berguling, duduk , berdiri atau berjalan padahal anak lain sebayanya telah dapat melakukan  hal tersebut. Hal ini biasanya akan mendorong para orangtua  untuk membawa anaknya ke dokter. Biasanya mereka akan dibawa ke klinik anak atau ke klinik tumbuh kembang.

 

Di klinik biasanya selain dilakukan wawancara yang komprehensif dengan orangtua  yang meliputi riwayat kehamilan dan persalinan, juga si anak diperiksa secara fisi dan dilakukan tes perkembangan.   Jenis tes perkembangan yang akan dilakukan oleh dokter biasanya mempertimbangkan aspek-aspek sebagai berikut diantaranya: usia anak, keluhan utama, kemampuan dokter  dan ketersediaan alat  tes yang tersedia.  Tes perkembangan yang sering dilakukan meliputi Denver II, BINS, Munchen, Griffith dlsb. Selanjutnya dokter yang memeriksa akan menyampaikan hasilnya kepada orangtua tentang kondisi, dan sekaligus memberikan saran tentang penatalaksanaan selanjutnya.

 

Bila dari hasil serangkaian pemeriksaan tersebut ternyata sang anak mengalami kelainan/keterlambatan pada aspek perkembangannya, maka akan disarankan untuk menjalani  pemeriksaan penunjang seperti  pemeriksaan laboratorium ataupun pemeriksaan penunjang lainnya yang dapat membantu menegakkan diagnosis.  Namun ada sebagian anak dengan kelainan perkembangan yang tidak memerlukan pemeriksaan penunjang. selanjutnya anak akan dianjurkan untuk terapi sesuai dengan kebutuhannya, antara lain yaitu:

  1. Fisioterapi: terapi yang dilakukan untuk menangani  masalah keterlambatan, gangguan dan kelainan pada  alat dan fungsi gerak fungsional individu. Latihan yang dilakukan biasanya bertujuan untuk meningkatan keterampilan motorik kasar dan motorik halus, mengkoreksi postur yang abnormal, koordinasi gerak yang buruk, meningkatkan keseimbangan dan koordinasi,  mengurangi   tubuh kaku dan kejang otot serta penguatan dan daya tahannya.
  2. Terapi wicara: terapi yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan bicara serta memahami  dan mengekspresikan bahasa,  selain bahasa yang bersifat verbal, terapi wicara juga mencakup bentuk bahasa non verbal. Untuk mengoptimalkan terapi wicara biasanya yang pertama dilakukan adalah optimalisasi koordinasi mulut agar mampu menghasilkan suara untuk membentuk kata-kata. Olah mulut ini juga penting agar anak mampu membuat kalimat, termasuk  kemampuan dalam artikulasi, kelancaran dan  pengaturan volume suara.
  3. Okupasi terapi : terapi yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan fungdi individu seperti pemahaman, atensi, konsentrasi , kemampuan koordinasi visuomotor, activity daily living Pada anak biasanya terapi okupasi dikemas dalam bentuk permainan memanjat, meloncat, ayunan, menyusun balok-balok, puzzle, meronce, mewarnai, dan lain-lain.

 

Dengan mengenal milestone perkembangan anak yang normal, diharapkan para orangtua dapat mengenal secara dini adanya gangguan perkembangan anak, sehingga bila didapatkan adanya keterlambatan/penyimpangan perkembangan anak dapat dilakukan intervensi secara dini agar  memberikan hasil yang lebih baik.

Semoga tulisan sederhana ini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang budiman dan bagi yang ingin mendapatkan informasi lebih jauh mengenai tumbuh kembang anak atau berkonsultasi mengenai tumbuh kembang anak, dapat menghubungi kami di Klinik Tumbuh Kembang Anak RS Al Islam Bandung, untuk konsultasi dapat melihat jadwal praktek Klinik Tumbuh Kembang  Anak di website www.rsalislam.com atau ke Unit Pelayanan Informasi di telp.022-7562046 ext.705 dan bagi warga masyarakat yang memerlukan penyuluhan mengenai Kesehatan (Gratis) dapat menghubungi bagian PKRS RS Al Islam Bandung pada jam kerja di Telp.022-7562046 ext.822.

 


19/Jun/2019

Bugar dan Sehat di Bulan Ramadan (2)

Gaga Irawan Nugraha

Dokter Spesialis Gizi Klinik RS Al Islam Bandung

Staf Pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran

“ …dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.  Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai datang malam…” (Q.S. 2:187)

 

Sebelum membahas tentang sahur, sedikit mengulang tentang berbuka puasa dari artikel minggu lalu.  Pola makan yang dianjurkan saat berbuka adalah sebagai berikut: 1). Berbuka dengan buah-buahan manis berair banyak atau makanan manis tapi tidak terlalu banyak, 2). Minum air, 3). Sholat mahgrib, 4). Makan nasi dan lauk pauknya (4 sehat), 5) Makan makanan lain atau STOP tergantung dari status gizi anda.  Antara berbuka hingga tidur dianjurkan minum antar 4-5 gelas untuk orang dewasa.

Pola makan saat sahur adalah sebagai berikut: 1) Makan nasi dan lauk pauknya, 2). Makan buah berair banyak, 3). Minum Susu untuk yang suka, 4). Makan makanan lainnya. Minum antara 3-4 gelas dari bangun sahur hingga imsyak.

 

Makan sahur sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW, dalam satu hadist yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Rasulullah bersabda: “Makan Sahur adalah keberkahan, maka janganlah kalian meninggalkannya, walaupun hanya berupa seteguk air, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Malaikat-Nya bershalawat bagi orang-orang yang bersahur.”

 

Sedemikian kuatnya Rasulullah SAW dalam menganjurkan makan sahur.  Dalam pandangan ilmu gizi  makan sahur sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan zat gizi harian yang tidak dapat dipenuhi hanya dengan mengkonsumsi makanan dan minuman saat berbuka saja.  Selain itu makan sahur juga menjadi sumber zat gizi utama untuk menunjang aktivitas seharian sejak azan subuh hingga azan maghrib.

 

Mengingat waktu yang terbatas, dianjurkan makan sahur diawali dengan makan nasi dengan lauk pauknya (4 sehat), yaitu nasi, sumber protein hewani (daging, ikan, ayam atau telur), sumber protein nabati (kacang-kacangan dan produknya seperti tahu dan tempe), serta sayuran.  Makanan 4 sehat ini memiliki komposisi zat gizi yang seimbang dan total energinya cukup besar, sehingga bila kebetulan terlambat bangun sekalipun, bila langsung mengkonsumsi 4 sehat, asupan gizi yang sempat dikonsumsi dapat menunjang kebutuhan zat gizi tubuh saat berpuasa hingga berbuka di sore hari.  Setelah mengkonsumsi makanan 4 sehat jangan lupa minum air.

 

Selanjutnya bila masih memiliki waktu, sahur dapat dilanjutkan dengan mengkonsumsi buah-buahan manis berair banyak (pepaya, semangka, melon, jeruk, nanas, belimbing, anggur, apel dll).  Buah-buahan ini mengandung air, vitamin , dan mineral serta gula buah atau fruktosa.  Fruktosa bermanfaat untuk mengisi cadangan glikogen hati dan otot yang bermanfaat untuk daya tahan saat berpuasa.  Setelah itu sahur dapat dilanjutkan dengan minum susu bagi yang suka.  Susu bermanfaat terutama untuk suplementasi kalsium dan vitamin D.   Minum susu juga menjadi tambahan untuk asupan protein dan air.

 

Bagi yang memiliki status gizi normal atau kurang, termasuk anak yang dalam masa pertumbuhan, bila masih memiliki waktu sebaiknya setelah minum susu mengkonsumsi makanan lain seperti kue dan camilan lainnya untuk tambahan asupan energi.  Jangan dilupakan untuk minum air yang cukup, sebaiknya untuk orang dewasa 3-4 gelas.

 

Total asupan zat gizi yang dikonsumsi saat puasa Ramadan, akan lebih sedikit dari saat tidak puasa.  Hal ini karena kesempatan untuk mengkonsumsi makanan menjadi lebih sedikit.  Oleh sebab itu makan sahur sangat penting agar defisit asupan zat gizi saat puasa tidak terlalu banyak.

 

Berdasarkan hasil penelitian di beberapa negara, diketahui bahwa dampak dari puasa di bulan Ramadan akan menyebabkan berat badan akan turun, namun penurunan ini hanya terjadi hingga minggu ke 2 berpuasa.  Setelah itu kemudian berat badan akan bertahan hingga lebaran tiba (tidak turun lagi).  Berat badan akan naik lagi saat lebaran.  Hal ini akan di bahas pada tulisan yang akan datang tentang persiapan menghadapi lebaran.

 

Fenomena berat badan turun saat 2 minggu pertama menunjukkan bahwa total asupan energi saat puasa Ramadan memang mengalami defisit dibandingkan dengan saat tidak berpuasa.  Oleh sebab itu penting diperhatikan terutama untuk anak yang sedang tumbuh agar jumlah defisitnya tdk terlalu banyak, agar mengkonsumsi makanan apapun sebelum dan setelah shalat tarawih.  Anak –anak juga harus dibangunkan untuk sahur lebih awal agar kesempatan untuk mengkonsumsi makanan saat sahur menjadi lebih banyak, dengan pola seperti yang telah dituliskan di atas.  Sedangkan berat badan di 2 minggu terakhir Ramadan bertahan, karena tubuh telah beradaptasi dengan kekurangan saat berpuasa sehingga lebih hemat dalam penggunaan energi.

 

Pola aktivitas fisik saat puasa Ramadan yang dianjurkan adalah sebagai berikut: pagi-pagi setelah sahur sebaiknya melakukan senam ringan untuk menjaga fleksibilitas tubuh, dilanjutkan dengan aktivitas harian.  Saat siang hari diperbolehkan untuk tidur siang, namun sekitar jam 2 sampai dengan jam 3 sebaiknya melakukan aktivitas kembali seperti berkebun, pergi ke pasar, mempersiapkan makanan untuk berbuka dan lain-lain.  Olah raga sebaiknya tetap dilakukan untuk menjaga kebugaran, dan dapat dilakukan dari mulai bada ashar hingga menjelang azan maghrib.  Sebaiknya tidak kurang dari 30 menit selama 3-5 kali seminggu.  Jenis olah raganya disesuaikan dengan usia, dari intensitas ringan hingga berat , olah raga aerobik ataupun anaerobik, sebaiknya campuran.  Semakin tinggi intensitas olah raga, maka kebutuhan air semakin banyak, oleh sebab itu bila akan melakukan oleh raga dengan intensitas berat dilakukan saat mendekati waktu berbuka puasa.

 

Pola makan dan aktivitas fisik yang telah dianjurkan dia atas untuk berpuasa di bulan Ramadan, telah disesuaikan dengan perubahan metabolisme tubuh pada saat puasa, sehingga diharapkan meskipun kita berpuasa, aktivitas harian seharusnya tetap berjalan seperti biasa karena tubuh telah memiliki mekanisme adaptasi saat berpuasa.  Selain itu untuk yang mengalami gizi lebih (obesitas, trigliserida dan kolesterol dalam darah tinggi), dengan berpuasa akan menyebabkan berat badan akan turun, demikian pula dengan kadar trigliserida akan turun selama pola makan dan pola aktivitas fisiknya dilakukan dengan baik sesuai anjuran.

 

Demikian, semoga kita dapat menjalankan ibadah puasa dengan bugar dan sehat, terima kasih.

Semoga tulisan sederhana ini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang budiman dan bagi yang ingin berkonsultasi lebih jauh mengenai  Gizi Lebih ini dapat menghubungi kami di Poli Klinik Konsultasi Gizi RS Al Islam Bandung yang akan dilayani oleh Dokter Spesialis Gizi Klinik yang berpengalaman di bidangnya, untuk informasi jadwal praktek Poli Klinik Konsultasi Gizi, silahkan anda mengunjungi website www.rsalislam.com atau ke bagian informasi di telp.022-7562046 ext.705 dan bagi warga masyarakat yang memerlukan penyuluhan mengenai Kesehatan Gizi (Gratis) dapat menghubungi bagian PKRS RS Al Islam Bandung pada jam kerja di Telp.022-7562046 ext.822.

 


18/Jun/2019

Bugar dan Sehat di Bulan Ramadan (1)

Dr.Gaga Irawan Nugraha, MGizi., dr., SpGK

Dokter Spesialis Gizi Klinik RS Al Islam Bandung

Staf Pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran

 

“ Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.” (QS. Al Baqarah:183)

 

Puasa di Bulan Ramadan merupakan kewajiban yang harus dijalankan selama 1 bulan penuh untuk kaum muslimin, dengan menahan makan dan minum dari sejak terbit fajar hingga matahari terbenam.

 

Tujuan utama Puasa di bulan Ramadan adalah mencapai ketaqwaan, dan untuk mencapainya diperlukan tubuh yang sehat dan bugar agar kita dapat beraktivitas secara optimal meskipun dalam keadaan berpuasa.  Pada saat tubuh tidak mendapatkan makanan selama 12-14 jam, akan terjadi perubahan metabolisme sebagai mekanisme adaptasi terhadap keadaan tersebut.   Oleh sebab itu pola makan dan aktivitas fisik yang dilakukan harus berdasarkan pada keadaan metabolisme tubuh saat puasa Ramadan.

 

Saat mulai berpuasa sejak terbit fajar, tubuh akan menggunakan gula darah (glukosa) yang berasal dari makanan yang dikonsumsi saat makan sahur.  Gula darah sangat diperlukan oleh otak dan sel darah merah sebagai sumber energi.  Ketika makanan tidak ada yang dikonsumsi karena puasa, perlahan gula darah akan turun.  Untuk mempertahankan kadarnya, tubuh akan memecah cadangan glikogen yang terdapat di organ hati menjadi gula darah, dan proses ini disebut glikogenolisis.  Gula darah yang berasal dari makan sahur dan pemecahan glikogen  dapat dipertahankan kadarnya hingga sekitar jam 1 atau 2 siang.  Setelah itu gula darah kembali menurun, sedangkan glikogen yang tersedia tidak lagi cukup untuk dipecah menjadi glukosa.  Pada saat itulah tubuh akan mengubah zat lain menjadi gula darah, yaitu lemak tubuh (trigliserida) dan protein tubuh yang sebagian besar terdapat pada otot rangka, dan proses ini disebut glukoneogenesis.

 

Dengan adanya proses glukoneogenesis, maka kadar gula darah kembali naik dan bertahan dalam batas normal hingga azan maghrib menjelang.  Pengubahan lemak tubuh menjadi gula darah akan lebih baik dan optimal apabila dirangsang dengan beraktivitas fisik.  Oleh sebab itulah maka sebaiknya setelah jam 1 atau 2 siang saat puasa di bulan Ramadan kita tidak tidur atau kalaupun tidur tidak terlalu lama, karena akan menyebabkan proses glukoneogenesis tidak optimal sehingga gula darah akan makin menurun.  Inilah yang menjadi penjelasan pada orang yang tidur siang saat puasa Ramadan ketika bangun akan terasa sangat lemas karena gula darah kadarnya rendah sekali akibat dari tidak optimalnya proses glukoneogenesis, sebaliknya pada anak-anak yang beraktivitas fisik atau “ngabuburit” malah tetap segar hingga azan magrib karena proses glukonegenesis berjalan optimal dan gula darah kadarnya  dalam kadar yang normal.

 

Pola makan yang dianjurkan saat berbuka adalah sebagai berikut: 1). Berbuka dengan buah-buahan manis berair banyak atau makanan manis tapi tidak terlalu banyak, 2). Minum air, 3). Sholat mahgrib, 4). Makan nasi dan lauk pauknya, 5) Makan makanan lain atau STOP tergantung dari status gizi anda.  Antara berbuka hingga tidur dianjuran minum antar 4-5 gelas untuk orang dewasa.

Untuk Sahur dianjurkan sebagai berikut: 1) Makan nasi dan lauk pauknya, 2). Makan buah berair banyak, 3). Minum Susu untuk yang suka, 4). Makan makanan lainnya. Minum antara 3-4 gelas dari bangun sahur hingga imsyak.  Sedangkan aktivitas fisik yang dianjurkan, sebaiknya melakukan olah raga ringan di pagi hari seperti senam untuk menjaga fleksibilitas, sedangkan olah raga dengan intensitas sedang atau berat dapat dilakukan ba’da sholat ashar hingga azan maghrib menjelang.  Kalaupun tidak melakukan olah raga, setelah jam 1 atau 2 siang dianjurkan tetap melakukan aktivitas fisik harian seperti pekerjaan rumah tangga, atau berkebun, atau berjalan-jalan.

 

Penjelasan dari pola makan dan aktivitas fisik di atas adalah sebagai berikut.  Cara berbuka dicontohkan oleh Rasulullah SAW dalam hadist yang diriwayatkan oleh Abu Daud. “Dari Anas bin Malik, ia berkata : Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berbuka puasa sebelum shalat dengan ruthab (kurma basah),  jika tidak ada ruthab, maka beliau berbuka dengan tamr (kurma kering), dan jika tidak ada tamr, beliau meminum seteguk air.”  Jadi Rasulullah menganjurkan berbuka dengan ruthab (kurma basah), hal ini karena ruthab mengandung fruktosa (gula buah) dan kadar air yang tinggi, selain juga mengandung serat, vitamin dan mineral.

 

Mengkonsumsi ruthab akan menyebabkan kadar gula darah yang rendah setelah berpuasa 12-14 jam akan kembali naik sehingga tubuh kembali bugar, namun kenaikan gula darah ini akan perlahan karena jenis gula pada ruthab sebagian besar adalah fruktosa yang memerlukan proses untuk menjadi gula darah di organ hati, selain itu adanya serat yang tinggi dan kadar air yang banyak juga membuat kenaikan gula darah menjadi lebih perlahan.  Kenaikan gula darah secara perlahan ini penting agar tubuh tidak terkejut dengan gula darah yang dengan cepat meningkat sehingga dapat memicu gula darah turun pula dengan cepat (rebound).  Namun mengingat ruthab di Indonesia sulit diperoleh karena tidak tahan lama, maka dapat digantikan dengan makanan lain yang memiliki karakteristik mirip dengan ruthab yaitu buah-buahan berair banyak dan manis seperti jeruk, semangka, pepaya, melon, belimbing, nanas, anggur, apel, pir.  Apabila itupun tidak tersedia, Rasulullah dalam hadist di atas menggantinya dengan tamr (kurma kering).

 

Tamr adalah kurma yang banyak dijual di Indonesia.  Tamr mengandung kadar glukosa yang tinggi sehingga cepat meningkatkan gula darah.  Oleh sebab itu sebaiknya tamr tidak terlalu banyak dikonsumsi, cukup 3, 5 atau 7 biji saja.  Bila tamr tidak ada dapat diganti dengan minuman manis atau makanan manis lainnya, namun tetap dengan jumlah yang tidak terlalu banyak untuk mencegah naiknya gula darah secara cepat.  Setelah itu dilanjutkan dengan minum air putih untuk mengganti kebutuhan air selama berpuasa, dan dilanjutkan dengan sholat maghrib terlebih dahulu.  Dengan melakukan sholat magrib, maka terdapat jeda waktu antara berbuka dengan ruthab atau tamr atau makanan yang manis dengan makanan utama nasi dan lauk pauknya, sehingga setelah saluran cerna kosong cukup lama, tubuh memiliki cukup waktu untuk menyiapkan enzim-enzim pencernaan sehingga proses pencernaan makanan utama akan menjadi lebih optimal.

 

Nasi dan lauk pauknya sebaiknya dikonsumsi dengan lengkap yang terdiri dari makanan sumber karbohidrat  (dianjurkan nasi untuk di Indonesia), protein hewani (daging, ikan, ayam, telur), protein nabati (tahu, tempe, kacang), dan sayuran.  Makanan 4 sehat ini selain mengandung karbohidrat juga mengandung protein, lemak, vitamin dan mineral yang sangat bermanfaat untuk menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh untuk berpuasa keesokan harinya.  Makanan sumber karbohidrat diperlukan sebagai sumber energi bagi tubuh selain juga untuk mengisi cadangan glikogen di organ hati dan otot yang telah terkuras pada saat berpuasa siang harinya.  Makanan sumber protein diperlukan sebagai sumber asam amino esensial yang bermanfaat untuk menjaga agar metabolisme tubuh dapat berjalan dengan baik.  Sebaiknya terdiri dari makanan sumber protein hewani dan nabati, bukan hanya hewani agar kolesterol tidak terlalu tinggi dan kita masih mendapat tambahan serat dari sumber protein nabati.   Lemak tidak perlu di risaukan karena setiap kita mengkonsumsi bahan makanan sumber protein, pasti mengandung lemak, selain itu dalam proses memasak seringkali menggunakan minyak baik untuk menumis atau menggoreng sehingga makanan sumber lemak tidak akan kurang.  Sayuran sebaiknya selalu tersedia baik dalam keadaan segar (lalapan) ataupun telah diolah sebagai sop.  Sayuran merupakan sumber serat dan mineral.  Serat sangat bermanfaat untuk meningkatkan rasa kenyang, dan melancarkan proses defekasi sehingga menurunkan risiko kanker usus besar selain juga dapat menjadi makanan bagi bakteri bermanfaat di usus besar yang akan membantu meningkatkan imunitas tubuh kita.

 

Setelah mengkonsumsi makanan 4 sehat (nasi dan lauk pauknya) bila akan mengkonsumsi makanan lain, perlu diperhatikan apakah kita termasuk gizi lebih, gizi normal atau gizi kurang.  Untuk yang mengalami gizi lebih, sebaiknya setelah makan 4 sehat tidak mengkonsumsi apapun selain minum air saja.  Sedangkan untuk yang gizi normal, atau kurang, atau anak yang sedang tumbuh sebaiknya mengkonsumsi makanan lainnya seperti kolak, kue atau buah-buahan hingga menjelang  tidur untuk meningkatkan total asupan energi.

 

Tentang Makan sahur dan aktivitas fisik akan dibahas pada tulisan selanjutnya.

Semoga tulisan sederhana ini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang budiman dan bagi yang ingin berkonsultasi lebih jauh mengenai  Gizi Lebih ini dapat menghubungi kami di Poli Klinik Konsultasi Gizi RS Al Islam Bandung yang akan dilayani oleh Dokter Spesialis Gizi Klinik yang berpengalaman di bidangnya, untuk informasi jadwal praktek Poli Klinik Konsultasi Gizi, silahkan anda mengunjungi website www.rsalislam.com atau ke bagian informasi di telp.022-7562046 ext.705 dan bagi warga masyarakat yang memerlukan penyuluhan mengenai Kesehatan Gizi (Gratis) dapat menghubungi bagian PKRS RS Al Islam Bandung pada jam kerja di Telp.022-7562046 ext.822.

 


LOGO-PUTIH-EDIT

About Us :
RS Al Islam Bandung adalah Rumah Sakit milik Yayasan RSI KSWI Jawa Barat yang mempunyai visi "Menjadi Rumah Sakit Yang Unggul, Terpercaya dan Islami dalam Pelayanan dan Pendidikan"

RS Al Islam Bandung
Jl. Soekarno Hatta No. 644
Tel. (022) 7565588 Fax. (022) 7563233
Email : cs@rsalislam.com

Recent Posts

Sertifikat

Copyright by RS Al Islam Bandung 2021. All rights reserved.