01/Agu/2020

Assalamu ‘alaikum wa rahmatullaahi wa barokaatuh

Hari ini, 1 Agustus 2020, merupakan hari lahir (milad) RS Al Islam Bandung yang ke 30. Sebuah usia yang cukup matang untuk sebuah organisasi. Banyak dinamika, pasang surut yang terjadi dalam 30 tahun yang sudah kita lalui dan mengantarkan kita kepada kondisi kita saat ini.

Rasa syukur yang tidak terhingga kita panjatkan kehadirat Allah SWT atas perlindungan yang selalu diberikan Nya kepada perahu yang dibangun oleh umat Islam untuk tegaknya Islam bernama Rumah Sakit Al Islam Bandung. Betapa kita merasakan Allah SWT senantiasa menjaga kita setiap saat dalam kesulitan-kesulitan yang kita hadapi. Hingga saat ini, dengan kuasa Nya, Rumah Sakit Al Islam Bandung telah menjadi rumah sakit yang mendapat kepercayaan masyarakat dalam pelayanan kesehatan. Kepercayaan masyarakat ini merupakan energi besar bagi Rumah sakit Al Islam Bandung untuk dapat bertahan, belajar kemudian tumbuh dan besar sehingga memberikan kemanfaatan lebih besar bagi masyarakat dalam bidang kesehatan.

Penghormatan, penghargaan dan rasa terima kasih yang tidak terhingga selayaknya kita dedikasikan kepada para penggagas, pendiri, peletak asas, pengisi jalan maju dan berkembang nya Rumah Sakit Al Islam Bandung. Sungguh sangat sulit membangun sebuah gagasan menjadi wujud rumah sakit yang kemudian tumbuh perlahan, semakin lama semakin besar dan mampu bertahan dengan tetap menjaga amanah awal sebagai rumah sakit yang melayani umat dengan mengimplementasikan nilai-nilai luhur Islam dalam segenap aspek pelayanan maupun pengelolaan. Segala jerih payah yang telah dicurahkan hanya layak dibalas oleh Allah SWT yang Maha Teliti memberikan balasan dari setiap helaan nafas, gerak langkah tangan dan kaki, pemikiran-pemikiran serta kecemasan dan kegundahan hati selama menjaga dan menumbuhkembangkan Rumah Sakit Al Islam hingga sekarang ini.

Masa 30 tahun telah meningkatkan saling pemahaman dan pengertian antara individu di dalam Rumah Sakit Al Islam Bandung sehingga membentuk soliditas dan solidaritas antara satu dengan lain sehingga mampu menghadapi masalah-masalah sulit yang terjadi yang merupakan dinamika organisasi baik disebabkan tantangan internal maupun eksternal. Soliditas dan solidaritas ini memang hanya Allah SWT saja yang mampu menumbuhkannya di hati-hati para insan yang tulus ikhlas berharap sebagian besar waktu yang dihabiskan di Rumah Sakit Al Islam Bandung menjadi amal terbaik yang dapat dipersembahkan kehadirat Nya kelak di hari akhir.

Saat ini, di masa pandemi melanda negeri ini, milad kita maknai sebagai suatu pendorong semangat kita untuk terus berkiprah memberikan amal terbaik bagi umat yang sangat membutuhkan pelayanan kesehatan yang Islami. Tidak lupa juga introspeksi ke dalam diri sudah sejauh mana arah dan tujuan yang telah ditetapkan sudah dicapai saat ini.

Doa dan harapan marilah kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang Maha Rahman agar terus menjaga dan memelihara Rumah Sakit Al Islam Bandung sebagai sarana untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat umumnya dan umat Islam khususnya. Semoga Allah SWT juga mengampuni kita atas segala kesalahan dan kekhilafan dalam perjalanan kita hingga saat ini dan tetap meneguhkan kita dalam cita-cita awal para pendiri yang mulia. Hanyalah Allah SWT dan Rasulnya menjadi saksi kelak di hari akhir nanti bahwa kita telah meletakkan amal-amal terbaik kita di hamparan sajadah bernama Rumah Sakit Al Islam Bandung.

Selamat kepada seluruh insan yang telah mengabdikan diri pada cita-cita suci di Rumah Sakit Al Islam Bandung ini. Hari ini sudah 30 tahun kita dapat menjaga eksistensi dan kita berharap usia Rumah Sakit Al Islam Bandung dapat lebih panjang lagi, agar hamparan sajadah ini menjadi kesempatan bagi lebih banyak insan untuk mengabdi kepada Ilahi melalui jalan ini.

Direktur RS Al Islam Bandung.

 

#staysave #rsai #milad #30thn


30/Jun/2020

Bismillah…
Sahabat2 RSAI…
Ga usah hawatir datang ke Rumah Sakit.
Bila ingin mengetahui kesehatan sahabat2 tanpa harus masuk ke gedung RS, kini kami hadir utk mempermudah sahabat sekalian, tanpa perasaan was was lagi datang ke RS.

In syaa Alloh Rumah Sakit Al Islam Bandung akan mulai program DRIVE THRU RAPID TES DAN SWAB TES.
Catet tanggalnya yaaa mulai
Senin tgl 8 Juni 2020 di area Taman Paviliun Nurush Shalihat
Rapid jam 08-11
Swab jam 09-10
Registrasi H-1, share via WA
– KTP
– bukti transfer ke no rekening 7028805076 Bank Syariah Mandiri

Biaya Rapid 150K, hasil di WA/ email 2-3 jam

Biaya swab 900K hasil 2-4 hari, tidak dihitung hari minggu

Diluar jam Drive Thru rapid Tes 24 jam langsung ke Laboratorium.
Swab Tes dgn perjanjian.
Terima Kasih…

#savehealthy
#lawancorona
#drivethruhealthy


28/Apr/2020

Artikel oleh : dr. Ikbal Gentar Alam, Sp Gk. (Dokter Spesialis Gizi Rumah Sakit Al Islam Bandung)

Editor : Raden Muhammad Wisnu, S. Ikom (Media Informasi Rumah Sakit Al Islam Bandung)

 

Sahabat RSAI, Ramadhan tahun ini mempunyai nuansa yang berbeda dari Ramadhan sebelumnya karena adanya pandemi COVID-19. Banyak kegiatan yang biasa dilakukan saat bulan ramadhan, untuk ramadhan tahun ini kita kurangi atau tidak dilakukan, seperti kegiatan buka bersama ataupun kegiatan mencari makanan takjil buat berbuka puasa.

Tahukah kamu, saat Ramadhan terjadi perubahan jumlah dan jadwal makan lho. Di luar Ramadhan, waktu makan kita biasanya 2-3 kali makan pokok dan beberapa kali cemilan, saat Ramadhan, kita makan menjadi dua kali yaitu sahur dan buka puasa, kadang ditambah shalat tarawih.

Tapi tahukah kamu, meskipun ada perubahan pola makan, ternyata dengan berpuasa di bulan Ramadhan itu dapat memperbaiki kondisi kesehatan seseorang. Puasa terbukti secara klinis dapat menurunkan kolesterol seperti LDL, trigliserida, dan kolesterol total, dapat mengontrol gula darah dan resistensi insulin, serta dapat menurunkan berat badan, bila saat puasa bulan Ramadhan kita mengikuti diet yang tepat.

 

Dalam hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dan Muslim dari Anas r.a: Rasulullah bersabda: “Tasahharuu fa inna fissuhuuri barokah” yang artinya : “Makanlah waktu sahur. Sesungguhnya makan waktu sahur merupakan berkah”. (HR Mutafaq alaih).

Makanan saat sahur harus memenuhi kebutuhan zat gizi tubuh. Pola makan saat sahur sebaiknya dimulai dengan minum air sedikit, kemudian makan makanan 4 sehat, yang meliputi karbohdrat, protein dan serat (ada nasi, ada lauk hewani dan nabati, serta ada sayur-sayuran dan buah-buahan yang berair banyak). Setelah makanan 4 sehat terpenuhi, kalau masih kurang dapat ditambahkan susu atau makanan lain yang disukai. Usahakan untuk dapat minum 3-5 gelas saat sahur.

 

Untuk berbuka puasa, marilah kita menyegerakan berbuka dan mencoba mengikuti Rasulullah. Menurut hadits yang diriwayatkan Abu Daud dari Anas RA , beliau berkata : “Rasulullah SAW biasa berbuka dengan beberapa ruthab (kurma basah) sebelum shalat maghrib. Bila ruthob tidak ada Rasul membatalkan shaummya dengan thamr (kurma kering) dan kalau thamr tidak tersedia dengan beberapa teguk air putih.”

Dari hadits di atas, Rasulullah SAW mengajarkan piihan pertama berbuka adalah dengan Ruthab atau dalam hal ini merupakan buah yang basah dan segar sehingga untuk di Indonesia Ruthab bisa kita ganti dengan karakteristik yang mirip yaitu buah-buah yang segar dan mengandung banyak air seperti pir, melon, semangka, pepaya, jeruk dan lain lain, kalau tidak ada baru dengan Tamr atau buah yang sudah dikeringkan. Baru setelah itu minum dan shalat maghrib. Setelah shalat maghrib dan dzikir baru kita makan makanan 4 sehat. Usahakan untuk minum dari saat berbuka sampai tidur minimal 4-6 gelas air putih.

Untuk orang-orang seperti anak-anak, ibu hamil, ibu menyusui, orang dewasa kurang gizi yang prinsipnya membutuhkan asupan kalori yang tinggi dapat ditambahkan dengan cemilan lain seperti susu, atau yang lain setelah shalat tarawih. Untuk orang-orang dengan obesitas atau riwayat tinggi kolesterol sebaiknya tidak makan cemilan lagi setelah makan makanan 4 sehat tadi.

Bagaimana dengan makanan seperti jus, kolak, berbagai jenis gorengan dan lainnya? Makanan tersebut merupakan makanan dengan kadar gula (karbohidrat simpel) yang tinggi dan atau mengandung lemak jenuh yang tinggi yang kurang baik untuk kesehatan dan kemampuan imun tubuh kita sehingga sebaiknya dikonsumsi sesedikit mungkin atau dalam jumlah yang terbatas.

Sahabat RSAI, semoga artikel ini dapat bermanfaat dan selamat menjalankan ibadah shaum ramadhan 1441 H, semoga kita semua dapat menjalankan ibadah ramadhan ini dengan sebaik-baiknya. Aamiin


13/Mar/2020

 

Bismillah

Rumah Sakit Al Islam Bandung selalu berusaha memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat
Salah satunya melalui pemberian makanan yang sehat, bersih, serta HALAL untuk seluruh pasien Rumah Sakit Al Islam BandungMakanan yang berkualitas, bersih, segar, seserta HALAL juga dapat membantu pasien untuk pulih dari segala macam penyakit yang dideritanya, serta membuat pasien lebih imun dari berbagai macam penyakit
Untuk mewujudkan hal tersebut, saat ini Instalasi Gizi Rumah Sakit Al Islam Bandung membutuhkan supplier bahan makanan yang mampu menyediakan bahan makanan yang berkualitas serta HALAL

Saat ini Rumah Sakit Al Islam Bandung membutuhkan supplier untuk buah-buahan, daging sapi, daging ayam, dan telur ayam. Berikut ini adalah kualifikasi dari setiap bahan makanan yang kami butuhkan :

Untuk informasi lebih lanjut dapat menguhubungi Contact Person kami, Dian (08978207682)

Waspadai penipuan yang mengatasnamakan Rumah Sakit Al Islam Bandung, kami tidak pernah meminta dana atau transfer biaya dalam proses rekrutmen supplier bahan makanan ini
Terimakasih banyak


12/Mar/2020

 

Peringatan Hari Ginjal Sedunia 12 Maret 2020

(Dokumentasi Promkes RS AL Islam Bandung)

Sahabat RSAI, tahukah kamu, Hari Ginjal Sedunia atau World Kidney Day setiap tahunnya diperingati setiap hari Kamis minggu kedua di bulan Maret. Pada tahun 2020 ini, Hari Ginjal Sedunia jatuh pada Kamis, 12 Maret 2020. Hari Ginjal Sedunia diperingati setiap tahunnya untuk mengkampanyekan pentingnya kesehatan pada, khususnya kesehatan ginjal pada masyarakat dengan tujuan untuk mengurani frekuensi dan dampak penyakit ginjal.

Untuk memperingati Hari Ginjal Sedunia yang jatuh pada Kamis, 12 Maret 2020 Rumah Sakit Al Islam Bandung mengkampanyekan kepada seluruh pengunjung Rumah Sakit Al Islam Bandung untuk  sama-sama jaga kesehatan ginjal kita. Caranya bagaimana? Simak tips berikut ini ya!

 

1. Menjaga cairan pada tubuh

Foto : Shuttershock

Mengkonsumsi banyak cairan dapat membantu ginjal agar dapat berfungsi dengan baik. Pastikan Sahabat RSAI mengkonsumsi 3-4 liter air dalam sehari ya. Apalagi jika Sahabat RSAI tinggal di tempat yang berudara panas atau aktif secara fisik, misalnya aktif berolahraga atau sedang melakukan pekerjaan yang melibatkan fisik seperti beres-beres rumah atau mengangkat barang yang berat, Sahabat RSAI bakalan butuh lebih banyak air dari biasanya untuk menggantikan cairan yang hilang lewat keringat.

2. Mengkonsumsi makanan sehat

Foto : Shuttershock

Sahabat RSAI, dengan diet yang seimbang, bakalan ngebantu Sahabat RSAI untuk mendapatkan semua mineral dan vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh dengan mengkonsumsi banyak bua-buahan, sayuran, biji-bijian seperti gandum, dan menghindari makanan yang mengandung terlalu banyak garam dan lemak. Dengan konsumsi makanan sehat, kerja ginjal juga akan lebih ringan, lho!

3. Berhenti merokok dan berhenti mengkonsumsi alkohol secara berlebihan

Foto : Shuttershock

Merokok dan mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan tekanan darah. Pada umumnya tekanan darah yang tinggi dapat menyebabkan terjadinya penyakit ginjal dan membuat kerja ginjal menjadi lebih keras dari biasanya

4. Berolahraga

Foto : Shuttershock

Melakukan olahraga minimal 30 menit setiap hari dapat memberikan dampak baik seperti meningkatkan kekuatan, stamina, dan energi. Mulailah olahraga dengan perlahan dan secara bertahap agar tubuh tidak mengalami kelelahan atau cedera serius

5. Lakukan pemeriksaan ginjal secara rutin

Foto : Dokumentasi RS Al Islam Bandung

Sahabat RSAI juga dapat melakukan pemeriksaan fungsi ginjal secara rutin bertujuan untuk dapat mendeteksi menurunnya fungsi ginjal ya.

 

Demikian tips yang dapat kami sampaikan kepada Sahabat RSAI ya, semoga tips ini dapat bermanfaat dan kesehatan ginjal Sahabat RSAI dapat terjaga selalu ya!


03/Mar/2020

 

Pemeriksaan Audiometri di THT

(Dokumentasi Promkes RS AL Islam Bandung)

Sahabat RSAI, tahukah kamu, setiap 3 Maret diperingati sebagai Hari Kesehatan Telinga dan Pendengaran sedunia yang diperingati untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan kesehatan telinga dan pencegahan gangguan pendengaran. Di Indonesia sendiri , Hari Kesehatan Telinga dan Pendengaran Nasional dicanangkan pada 3 Maret 2010 yang lalu oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Tahukah Sahabat RSAI, berdasarkan data yang dilansir oleh World Health Organization (WHO), saat ini diperkirakan ada 360 juta (5,3%) orang di dunia mengalami gangguan cacat pendengaran, 328 juta (91%) diantaranya adalah orang dewasa (183 juta laki-laki, 145 juta perempuan) dan 32 juta (9%) adalah anak-anak.

Sahabat RSAI, jagalah kesehatan telinga dan sistem pendengaran Sahabat RSAI ya dengan tips berikut ini:

 

 

1. Rutin Periksa ke Dokter

Selain harus rutin memeriksakan kesehatan tubuh, Sahabat RSAI juga harus rutin memeriksakan telinga dan sistem pendengarannya ke dokter ya! Semakin tua umur seseorang, semakin rentan ia terhadap gangguan pendengaran. Jika Sahabat RSAI mengalami keluhan pada sistem pendengarannya, atau ingin memeriksakan telinga secara rutin, silakan konsultasi dengan Dokter THT kita di Poliklik THT Rumah Sakit Al Islam Bandung ya!

 

2. Hindari Telinga dari Suara Keras

Foto : EDC Magazine

Sahabat RSAI, tahukah kamu, terlalu lama berada di lingkungan yang berisik bisa memengaruhi sistem pendengaran? Bahkan sampai menyebabkan ketulian? Jika terpaksa harus berada di lingkungan yang bising, seperti bekerja di pabrik, bandara atau pelabuhan, Sahabat RSAI dianjurkan untuk menggunakan pelindung telinga ya!

 

3. Hindari Penggunaan Earphone Secara Berlebihan

Foto : https://www.hearingcareswfl.com/

Aktivitas mendengarkan musik atau menonton film di gawai memang menyenangkan, tapi penggunaan earphone yang berlebihan dapat menyebabkan gangguan telinga. Supaya aman, penggunaan earphone jangan lebih dari satu jam ya!. Atur juga kuantitas volume suara agar tidak terlalu keras dan menyakiti telinga Sahabat RSAI ya!

 

Demikian tips yang dapat kami sampaikan kepada Sahabat RSAI ya, semoga tips ini dapat bermanfaat dan kesehatan telinga dan sistem pendengaran Sahabat RSAI dapat terjaga selalu ya!


24/Feb/2020

Bismillah..

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Saat ini RS Al Islam Bandung sedang membutuhkan Fisioterapis Honorer dengan kualifikasi sebagai berikut:
– Pendidikan D3 Fisioterapis
– IPK Min 3.00
– Memiliki STR yang masih berlaku
– Diutamakan memiliki kompetensi anak-anak
– Memiliki Pengalaman kerja
– Lali-laki/Perempuan

Silakan kirim berkas lamaran lengkap via email ke rekrutmen@alislamhospital.com
Terimakasih banyak atas perhatiannya
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barokatuh


LOGO-PUTIH-EDIT

About Us :
RS Al Islam Bandung adalah Rumah Sakit milik Yayasan RSI KSWI Jawa Barat yang mempunyai visi "Menjadi Rumah Sakit Yang Unggul, Terpercaya dan Islami dalam Pelayanan dan Pendidikan"

RS Al Islam Bandung
Jl. Soekarno Hatta No. 644
Tel. (022) 7565588 Fax. (022) 7563233
Email : cs@rsalislam.com

Recent Posts

Sertifikat

Copyright by RS Al Islam Bandung 2021. All rights reserved.