24/Feb/2020

Bismillah..

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Saat ini RS Al Islam Bandung sedang membutuhkan Fisioterapis Honorer dengan kualifikasi sebagai berikut:
– Pendidikan D3 Fisioterapis
– IPK Min 3.00
– Memiliki STR yang masih berlaku
– Diutamakan memiliki kompetensi anak-anak
– Memiliki Pengalaman kerja
– Lali-laki/Perempuan

Silakan kirim berkas lamaran lengkap via email ke rekrutmen@alislamhospital.com
Terimakasih banyak atas perhatiannya
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barokatuh


24/Feb/2020

Bismillah..

 

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Saat ini RS Al Islam Bandung sedang membutuhkan Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) dengan kualifikasi sebagai berikut:
– Pendidikan Min D3 Farmasi
– IPK min 3.00
– Domisili Bandung
– Laki-laki/Perempuan
– Memiliki Pengalaman kerja

Silakan kirim berkas lamaran lengkap via email ke rekrutmen@alislamhospital.com
Terimakasih banyak atas perhatiannya
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barokatuh


24/Feb/2020

 

Bismillah..

 

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Saat ini RS Al Islam Bandung sedang membutuhkan Survey Statistika dengan kualifikasi sebagai berikut:
– Pendidikan Min S1 Statistika
– IPK min 3.00
– Memiliki Pengalaman Kerja
– Domisili Bandung
– Lali-laki/Perempuan
– Memiliki Pengalaman kerja

Silakan kirim berkas lamaran lengkap via email ke rekrutmen@alislamhospital.com
Terimakasih banyak atas perhatiannya
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barokatuh


12/Feb/2020

“ PEMAKAIAN GIGI TIRUAN PADA ANAK II”

drg. H.R. Ginandjar Aslama Maulid.

Staf Medis Gigi dan Mulut RS Al Islam

Firman Allah SWT, dalam surat  At Tin ayat 4 : “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya”.

Seperti pada tulisan sebelumnya bahwa tanggalnya gigi secara premature pada anak penyebabnya adalah trauma, karies atau konginetal (kelainan bawaaan), sehingga membutuhkan gig tiruan dan atau alat  pada gigi anak. Syarat gigi tiruan pada anak:

  • Mudah dibersihkan
  • Mudah dilepas pasang
  • Harus dapat memperbaiki/ meningkatkan fungsi mengunyah, estetis dan kontur wajah
  • Lengkung rahang yang normal tidak terganggu pertumbuhannya
  • Ketebalan gigi tiruan tidak mengganggu fungsi bicara.

Gigi tiruan pada anak di dunia kedokteran gigi dikenal dengan istilah “Space Maintainer dan Space Regainer”. Yang dimaksud dengan space maintainer  adalah suatu alat yang bisa digunakan baik secara fixed/ cekat maupun removable/ lepasan yang dirancang/ didesign untuk mempertahankan ruang yang ada dalam lengkung rahang, dimana ruang ini disebabkan oleh gigi decidu/ susu/ sulung yang mengalami premature loss/ kehilangan dini gigi sulung (ompong)  dengan tujuan agar gigi tetangganya tidak mengalami displacement (kamus kedokteran gigi F. J.Harty). Dan tindakannya/ prosedurnya dilakukan pada saat gigi sulung tanggal dini dengan tujuan untuk mencegah hilangnya ruang/space dan meningkatkan perkembangan lengkung rahang (Rao, Arathi. Principles and practice of Pedodontics. Ed3. New Delhi:Jaypee,20012:143). Sedangkan Space Regainer  adalah alat yang digunakan untuk menggerakkan gigi  permanen yang mengalami displacement  agar kembali ke posisi  normal didalam lengkung rahang, sehingga ruang untuk erupsi  yang awalnya tertutup akibat pergerakkan gigi tersebut dapat terbuka  dan menyediakan ruang bagi benih gigi permanen yang akan erupsi. Jadi bilamana harus dilakukan tindakan Space Maintainer dan kapan harus dilakukan tindakan Space Regainer untuk putra putri bapak ibu, untuk tindakan dan penggunaan alat Space Maintainer  yaitu pada kasus dimana ruang tempat gigi permanen yang akan erupsi masih ada karena gigi tetangganya belum mengalami displacement. Sedangkan tindakan/ pemasangan alat Space regainer untuk kasus dimana ruang tempat gigi permanen yang akan erupsi sudah tidak ada karena telah terjadi displacement  dari gigi tetangganya.

Fungsi dari tindakan/ pemasangan gigi tiruan/ alat pada Space Maintainer  adalah mempertahankan ruang untuk erupsi  (gigi tetap/ gigi permanen yang akan muncul), sedangkan tindakan Space regainer upaya untuk mempersiapkan ruang untuk gigi permanen agar sesuai pada tempatnya.

Bagian / letak perbedaan tindakan pemasangan gigi tiruan ini hanya pada bagian alat/ gigi tiruan tersebut  ada U-Loop nya (besi yang berbentuk U)/ bagian yang terdapat diantara gigi tetangganya. Pada Space Maintainer  bagian U-Loop nya tidak terdapat spring atau per atau bentuk yang bisa diregangkan (karena fungsinya hanya untuk mempertahankan), tetapi pada Space Regainer bagian U-loop nya terdapat spring atau per atau bentuk alat yang bisa diregangkan karena fungsinya untuk menggeser atau menggerakkan gigi tetangganya agar didapat kembali ruang untuk pertumbuhan benih gigi permanen.

Adapun kapan waktu yang tepat harus dipasang Space Maintainer dan kapan terpasang alat Space Space regainer. Untuk pemasangannya sebagai berikut: Space Maintainer   waktu pemasangannya yaitu segera setelah gigi tanggal/ premature loss (orthodontic preventif), lain halnya dengan Space Regainer  pemasangannya lebih dari 6 bulan setelah gigi tanggal (orthodontic Interseptif).

Space Maintainer  ada 2 macam yaitu   Space Maintainer  lepasan yang dapat di lepas dan dipasang oleh anak atau dibantu orang tuanya (seperti hal nya gigi tiruan/ gigi palsu) dan    Space Maintainer  Permanen hanya dokter gigi lah   yang dapat melepas dan memasang kembali. Begitupun dengan  Space Regainer sama seperti halnya   Space Maintainer  ada 2 macam yang bisa lepas pasang oleh pasien sendiri (Space Regainer lepasan) dan ada yang harus oleh dokter gigi dilepas dan dipasang kembali (Space Regainer permanen).

Bilamana gigi tetap pengganti sudah erupsi sempurna,maka alat lepasan tersebut tidak berguna lagi. Jadi prinsipnya alat lepasan tersebut dipakai selama gigi tetap pengganti belum tumbuh/muncul/erupsi. Fungsi alat lepasan tersebut lebih tepat disamping membantu proses pengunyahan / estetik ( khusus gigi depan), juga untuk mempertahankan ruangan gigi yang ompong supaya ruangan tidak menyempit akibat pergeseran gigi yang masih tinggal dan menahan gigi lawan spy tidak memanjang/turun kearah gigi yang ompong,juga untuk menyesuiakan ruangan yang diperlukan untuk gigi tetap penggantinya.

Perlu diketahui juga oleh bapak ibu terutama yang memiliki putra putri dalam masa pertumbuhan gigi tetap/ permanen bahwa tahapan pembentukan gigi  tetap sebagai berikut:

Gigi seri tengah rahang bawah 6 – 7 tahun dan rahang atas 7 – 8 tahun. Gigi seri samping rahang bawah 7 – 8 tahun dan rahang atas 8 -9 tahun. Gigi taring rahang bawah 9 -10 tahun dan rahang atas 11 – 12 tahun. Geraham kecil pertama rahang bawah 10 -12 tahun dan rahang bawah 10 -11 tahun. Geraham gigi kecil kedua rahang bawah 11 – 12 tahun dan rahang atas 10 – 12 tahun. Geraham besar pertama  rahang bawah 6 – 7 tahun dan rahang atas 6 – 7 tahun. Geraham besar kedua rahang bawah 11 – 13 tahun dan rahang atas 12 – 13 tahun. Geraham ketiga (terakhir) rahang bawah  dan atas sama pada usia 17 – 21 tahun. Dengan mengetahui pertumbuhan gigi tetap, bapak ibu dapat sejak dini menjaga dengan perawatan atau konsultasi kepada ahlinya agar gigi putra putri bapak ibu  dapat terjaga tetap tumbuh dengan baik dan tampak indah karena gigi putra putri ibu rapi secara estetik. Seperti hal nya tersurat dalam firman Allah swt pada tulisan ini.

Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pemeriksaan Gigi dan Mulut dapat diakses ke nomor telp (022)7565588 ext. 3212. 3214,3215 (Klinik Gigi dan Bedah Mulut)

Semoga tulisan ini bermanfaat Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


05/Feb/2020

MEDICAL CHECK UP SEDERHANA

Guntur Septapati., dr., MMRS

Kepala Bidang Informasi dan Pemasaran

Rumah Sakit Al Islam Bandung

Kesehatan merupakan anugrah yang Allah SWT berikan buat kita yang harus kita syukuri, betapa nikmat sehat itu terkadang baru terasa ketika kita sedang sakit, saat sehat sering kali kita lupa untuk bersyukur sehingga kita kurang memperhatikan faktor-faktor yang dapat meningkatkan derajat kesehatan kita ataupun kita lupa sehingga mengerjakan hal-hal yang justru dapat berpotensi mengganggu kesehatan kita.  Rasullah SAW bersabda” Dua kenikmatan yang sering dilupakan oleh kebanyakan manusia adalah kesehatan dan waktu luang”.

Dalam nilai-nilai Islam hampir sebagian besar ayat Al-Qur’an mau pun hadist Rasulullah SAW yang terkait dengan kesehatan lebih berorientasi kepada pencegahan (preventif), 15 abad yang lalu islam sudah mengajarkan agar kita senantiasa menjaga kebersihan (thaharah) mulai dari kebersihan (hygiene) pribadi semisal ber-siwak (menggosok gigi), mandi, berwudhu, cuci tangan (hand hygiene), istinja (membersihkan kotoran/najis). Islam pun sangat memperhatikan kebersihan  dan kelestarian lingkungan dimana tempat kita bernaung.

Islam juga mengajarkan kita supaya menjaga kebugaran diri dengan berolah raga baik memanah, berenang atau pun berkuda, terkadang Rasullah SAW mengajak berlari istri atau sahabat nya atau bahkan bergulat.

Dari Jabir bin Abdillah radhiyallahuanhu bahwa Rasulullah SAW bersabda,”Segala sesuatu yang di dalamnya tidak mengandung dzikrullah merupakan perbuatan sia-sia, senda gurau, dan permainan, kecuali empat (perkara), yaitu senda gurau suami dengan istrinya, melatih kuda, berlatih memanah, dan mengajarkan renang.” (HR. An-Nasa’i)

Dalam hal menjaga makanan islam mengharuskan kita memakan makanan yang halal dan thoyyib (baik) serta tidak berlebih-lebihan, Rasulullah bersabda :

Tidak ada bejana yang diisi oleh manusia yang lebih buruk dari perutnya, cukuplah baginya memakan beberapa suapan sekedar dapat menegakkan tulang punggungnya (memberikan tenaga), maka jika tidak mau, maka ia dapat memenuhi perutnya dengan sepertiga makanan, sepertiga minuman dan sepertiga lagi untuk nafasnya.”(hadist Hasan: Diriwayatkan oleh Ahmad (IV/132),IbnuMajah(no.3349),al-Hakim(IV/121).
Dalam upaya pencegahan terhadap suatu penyakit selain menjaga diri juga sebaiknya kita rutin melakukan pemeriksaan terhadap kesehatan kita dengan MCU (medical check up) sehingga dapat mendeteksi secara dini bila ada gangguan kesahatan. Namun terkadang persepsi dalam benak masyarakat kita untuk melakukan MCU itu mahal atau berbiaya tinggi. Melihat kecenderungan penyakit saat ini yang sebagian besar didominasi kelainan pembuluh darah jantung dan otak (cerebrovascular deseases), terutama penyakit jantung koroner dan serangan stroke.

Ada beberapa pemeriksaan sederhana yang dapat kita lakukan, hal ini terkait dengan faktor-faktor risiko terhadap timbulnya penyakit atau kelainan pembuluh darah jantung dan otak, antara lain kebiasaan merokok, obesitas (kegemukan), hipertensi dan kencing manis (diabetes mellitus).

Untuk menilai faktor kegemukan kita dapat menilai dari BMI (body mass indeks) yaitu dengan mengukur tinggi badan dan berat badan kita, kemudian dihitung menggunakan rumus  BMI = BB (kg) / TB(meter)2 dimana nilai normal BMI berkisar 18,5 sd 22,9 (kg/m2), bisa juga dengan mengukur berat badan ideal yaitu (TB – 100 ) dikurangi 10% nya. Dan yang lebih sederhana lagi dengan mengukur lingkar perut yang menandakan adanya obesitas sentral dimana nilai normal lingkar perut laki-laki kurang dari atau sama dengan 90 cm dan wanita kurang dari atau sama dengan 80 cm.

Kemudian kita dapat memanfaatkan fasilitas kesehatan disekitar kita misalnya puskesmas atau posyandu untuk membantu mengukur tekanan darah kita dan pemeriksaan gula darah sewaktu dengan biaya yang sangat terjangkau. Nilai tekanan darah normal yaitu tekanan darah sistolik kurang dari atau sama dengan 120 mmHg serta tekanan diastolik  dan atau kurang dari atau sama dengan 80 mmHg. Adapun nilai normal gula darah sewaktu kurang dari 140 mg/dl

Dengan demikian kita dapat mengetahui status kesehatan kita dengan menilai faktor-faktor risiko yang kita miliki melalui MCU sederhana sehingga kita dapat merencanakan upaya pencegahan lebih dini.

Namun apabila sudah timbul gejala penyakit misalnya mudah lelah, kesemutan, nyeri dada hilang timbul, atau ada gejala awal gangguan neurologis seperti kelemahan anggota gerak, bicara rero, wajah tidak simetris, sebaiknya segera diperiksakan ke dokter atau rumah sakit untuk dinilai lebih jauh dengan menggunakan alat-alat diagnostic yang lebih spesifik, misalnya perekaman jantung (EKG), pemeriksaan treadmill, USG jantung, CT Angio, MSCT kepala dan lain-lain.

Demikian tips sederhana untuk MCU  yang dapat kita lakukan sendiri,. Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai MCU lanjutan dapat menghubungi Medical Check Up Center RS AL Islam Bandung di (022) 7565588 ext 3350.

Semoga tulisan ini bermanfaat, Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 


05/Feb/2020

“ PEMAKAIAN GIGI TIRUAN PADA ANAK ”

drg. H.R. Ginandjar Aslama Maulid.

Staf Medis Gigi dan Mulut RS Al Islam

 

Dari Abu Hurairah ra.bahwasanya Rasulullah saw bersabda: “Seandainya aku tidak khawatir untuk mempersulit ummatku niscaya aku perintahkan mereka untuk bersiwak (bersugi/ membersihkan gigi) setiap akan mengerjakan shalat” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan seperti halnya dalam surat  At Tin ayat 4 : “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya”.

Kesehatan merupakan bagian terpenting dalam kehidupan manusia, baik secara rohani maupun jasmani. Salah satu kondisi kesehatan manusia  yang harus dijaga adalah  kebersihan gigi. Terutama pada anak-anak yang sejak dini sudah diperkenalkan bagaimana menjaga kesehatan gigi dan rongga mulut, sehingga tetap terjaga keutuhan dan kebersihan gigi geligi mereka sejak usia dini.

Gigi adalah salah satu bagian tubuh yang harus diperhatikan dengan baik, terutama pada periode gigi sulung. Pada anak-anak, jenis / penyebab kehilangan gigi sulung biasanya diakibatkan oleh trauma (benturan/ terjatuh),kerusakan gigi / karies yg luas dan congenital (bawaan). Kerusakan pada gigi mengakibatkan gangguan pada proses pengunyahan bahkan tidak sedikit yang menimbulkan rasa sakit karena gigi bolong dll. Kondisi ini akan berpengaruh dalam proses mengunyah makanan, makanan sebelum ditelan harus melalui proses pengunyahan di dalam rongga mulut dengan gigi geligi, agar proses tersebut  berjalan  baik harus disertai  perawatan dan pemeliharaan yang optimal dari gigi dan mulut tersebut,dengan mengajarkan sejak dini  anak-anak disiplin menggosok gigi setelah makan dan sebelum tidur malam, hal ini terutama yang mengakibatkan karies yang luas pada anak-anak. Kerusakan yang terjadi akibat faktor-faktor tersebut tadi pada gigi jika dibiarkan dapat menyebabkan gigi tanggal sebelum waktunya dan akan diikuti adanya perubahan dan fungsi pada gigi dan mulut.

Tanggalmya gigi sulung secara dini pada anak, dapat menimbulkan migrasi gigi disebelahnya (gigi tetangga)  sehingga akan mengakibatkan gigi tetangga mengisi ruang kosong gigi sulung yang tanggal tersebut dan lambat laun akan mengakibatkan maloklusi (bentuk hubungan rahang atas dan bawah yang menyimpang dari bentuk standar/ karena gigi berantakan, selain itu lengkung gigi tidak berkembang secara optimal, bahkan dapat mengakibatkan panjang lengkung rahang dan berubahnya oklusi gigi (perubahan hubungan permukaan gigi geligi pada rahang atas (maksila) dan rahang bawah (mandibula)). Akibat lain adalah misartikulasi konsonan pada pengucapan (s), (z), (v), (f) serta tampilan estetis yang mengakibatkan rasa malu/ minder.

Untuk mengatasi hal tersebut diatas Klinik Gigi Rumah Sakit Al Islam Bandung dapat menjadikan solusi agar permasalahan-permasalahan yang dialami buah hati anda sehubungan dengan tanggal premature gigi pada anak-anak, dapat teratasi dengan baik agar tidak terjadi hal-hal yang membuat pertumbuhan gigi putra putri anda terganggu sehingga berdampak sampai dewasa.

Sebagaimana diketahui bersama bahwa fungsi gigi tiruan adalah untuk membantu pengunyahan (mastikasi), estetik, menahan kedudukan/posisi gigi yang masih sehat supaya tidak bergeser ke tempat yang ompong,menahan otot wajah,mencapai keseimbangan beban kunyah dalam upaya  menahan kedudukan fungsi sendi rahang (TMJ=temporo mandibular joint), fungsi fonetik/bicara.             Pembuatan dan pemakaian gigi tiruan sampai saat ini hanya sebatas  pada orang tua /  dewasa muda, padahal pemakaian gigi tiruan pada anak2 usia muda ( masih dalam periode pertumbuhan/perkembangan aktif ), sangat  dianjurkan. Hal ini diperlukan supaya tidak mengganggu periode pergantian gigi susu/ sulung ke gigi dewasa/tetap dan tidak mengganggu pertumbuhan/perkembangan rahang secara alami. Pembuatan gigi tiruan lepasan pada anak harus memperbaiki fungsi pengunyahan,estetik dan kontur wajah. Tidak mengganggu pertumbuhan lengkung rahang yg normal. Ketebalan gigi tiruan tidak mengganggu fungsi pengucapan / bicara. Mudah dibuka pasang, mudah dibersihkan,memberikan kenyamanan saat dipakai (namun adakalanya gigi tiruan,tidak akan senyaman gigi asli ),yang terpenting pasen harus mengetahui fungsi gigi tiruan & kelebihan/kekurangan serta disiplin dalam pemakaian. Umumnya orang tua yg memiliki putra/i yang masih muda/belia,tidak/kurang mengetahui kepentingan/kegunaan gigi tiruan pada anak2 mereka.    Selain kerusakan gigi anak-anak,sangat perlu diperhatikan oleh para orang tua adalah periode  pergantian gigi susu / sulung ke gigi tetap / permanen.

Oleh karena itu, sangat dianjurkan bila anak-anak usia pertumbuhan / perkembangan yg masih terdapat gigi geligi campuran ( usia dibawah 10-12    tahun ) yang memiliki gigi ompong karena pencabutan sebelum waktu nya / copot karena terjatuh / benturan keras, segera membuat gigi tiruan lepasan yang bisa dibuka pasang pasen / tidak bisa dilepas (permanent), hanya dokter gigi nya yang bisa melepas , di dunia kedokteran gigi dikenal dengan nama “SPACE MAINTENER dan SPACE REGAINER”.

Jika Bapak/ Ibu ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pemeriksaan Gigi dan Mulut dapat diakses ke nomor telp (022)7565588 ext. 3212. 3214,3215 (Klinik Gigi dan Bedah Mulut)

Semoga tulisan ini bermanfaat Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin.

 

 

 

 

 

 


05/Feb/2020

PENGELOLAAN KEUANGAN SYARIAH

DI RUMAH SAKIT AL ISLAM BANDUNG

Afiandry, SE, Ak, CA, MMRS

Wakil Direktur Umum dan Keuangan

 

  1. An Nisaa (4): 29 “ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka diantaramu”.

 

Pesatnya perkembangan industri pelayanan kesehatan, kompleksitas transaksi yang terjadi di dalamnya dan besarnya tuntutan masyarakat akan transparansi memicu RS untuk dapat meningkatkan kemampuannya dalam rangka memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Demikian pula dengan RS Al Islam seiring dengan bertambahnya usia, RS Al Islam terus berkembang dengan pesat dilihat dari berbagai aspek baik aspek manajemen, pelayanan, sumber daya insani (SDM) maupun keuangan yang tidak terlepas dari unsur pelayanan syariah. Pelayanan syariah ini kita lakukan sudah dari awal pendirian rumah sakit dan saat ini Rumah Sakit Al Islam telah tersertifikasi sebagai Rumah Sakit Syariah yang dikeluarkan oleh DSN MUI dan Mukisi.

 

Maqashid asy- syariah menjadi landasan utama dalam setiap pelayanan  yang ada di RS Al Islam Bandung. Oleh karena itu pula, maka semua pihak yang bekerja ‘di belakang/back office/ support service’ maupun ‘yang berhadapan langsung dengan pelanggan / front liner’ sudah seharusnya dapat memahami  apa itu dan bagaimana praktik dari prinsip maqashid asy-syariah, sebagai kebutuhan dasar manusia.

 

Adapun Kebutuhan dasar manusia yang dimaksud dalam maqashid asy-syariah ini terbagi dalam lima hal, yaitu: Terjaga agamanya (hifzh al-din), Terjaga jiwanya (hifzh al-nafs), Terjaga akal pikirannya (hifzh al-‘aql), Terjaga hartanya (hifzh al-mal), Terjaga keturunannya (hifzh al-nasl).

Dalam tulisan ini lebih ditekankan pada pembahasan Maqashid asy- syariah dari sisi terjaga hartanya (hifzh al-mal). Dalam rangka mewujudkan terjaganya harta (hifzh al-mal) maka Rumah Sakit Al Islam menerapkan konsep pengelolaaan keuangan berbasis Syariah Islam (Islamic finance).  Beberapa  prinsip  pokok  dalam  transaksi  keuangan  sesuai  syariah  antara  lain berupa penekanan pada perjanjian yang adil, anjuran atas sistem bagi hasil atau profit sharing, serta larangan terhadap riba, gharar, dan maysir.

Sejalan dengan perkembangan RS Al Islam yang demikian pesat, maka  agar pengelolaan RS Al Islam berjalan dengan baik salah satu hal yang perlu  diperhatikan adalah  sistem keuangan dan akuntansi yang baik dan menerapkan pelayanan keuangan dan akuntansi secara syariah. Untuk itu diperlukan adanya standar/aturan baku mengenai sistem keuangan dan akuntansi yang diatur dalam Pedoman Akuntansi dan Keuangan RS Al Islam Bandung dengan menerapkan PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) yaitu PSAK 101 dan PSAK 45 dengan dilatarbelakangi dengan prinsip-prinsip secara syariah.

 

Pengelolaaan keuangan di rumah sakit  secara garis besar adalah pengelolaan transaksi/akad, anggaran, tarif, keuangan, laporan keuangan, pajak dan zakat. Ketujuh pengelolaan keuangan ini kita wujudkan dalam pengelolaan keuangan syariah.

 

Akad, Akad-akad yang terjadi di Rumah Sakit Al Islam Bandung adalah:

Akad Ijarah Multijasa, Merupakan akad antara rumah sakit dan pasien atas pelayanan kesehatan

Akad Ijarah ‘ala al a’mal, Merupakan akad antara rumah sakit dan karyawan/tenaga medis atas keahlian/jasa yang diberikan.

Akad Wakalah bi al Ujrah, Merupakan akad antara rumah sakit dan pemasok obat/alat kesehatan atas pembelian obat/alat kesehatan.

Akad Jual Beli/ Bai al musawamah/Bai al adiyy,Merupakan akad antara rumah sakit dan pemasok obat/alat kesehatan atas pembelian obat/alat kesehatan yang mengakibatkan berpindahnya kepemilikan obyek yang dipertukarkan pada saat transaksi.

Akad Ijarah Muntahiya Bit Tamlik,Merupakan akad antara rumah sakit dan pemilik alat medis/non medis dengan pola sewa alat dalam waktu tertentu yang selanjutnya alat medis/non medis tersebut diakadkan untuk dijual atau dihibahkan dari pemilik alat ke rumah sakit.

Akad Mudharabah,Merupakan akad antara rumah sakit dan pemilik alat medis/non medis dengan pola bagi hasil dalam waktu tertentu.

Akad Musyarakah Mutanaqisah, Merupakan akad antara rumah sakit dan Bank atau pemilik modal dengan pola kepemilikan asset (barang) atau modal salah satu pihak berkurang disebabkan pembelian secara bertahap oleh pihak rumah sakit.

 

Anggaran, Penyusunan anggaran rumah sakit Al Islam berdasar pada 4(empat) prinsip: Prinsip Tauhid,Prinsip Keadilan, Prinsip Amar ma’ruf nahi mungkar dan Prinsip Pertanggungjawaban.

 

Tarif,Penyusunan tarif rumah sakit Al Islam berdasar pada 3(tiga) azas: Azas Keadilan, Azas Kepatutan, Azas Kompetisi yang sehat.

Keuangan, Pengelolaan keuangan dalam arti pengeloaan uang atau bentuk lainnya dikelola dan disimpan pada Bank yang merupakan bank syariah, dimana otomatis atas simpanan atau pinjaman menggunakan akad syariah termasuk ketika kita membeli alat medis dengan leasing menggunakan akad syariah (IMBT/ Ijarah Muntahiya Bit Tamlik).

Laporan Keuangan, Penyusunan laporan keuangan rumah sakit Al Islam menggunakan       Pedoman Akuntansi dan Keuangan RS Al Islam Bandung dengan menerapkan PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) yaitu PSAK 101 dan PSAK 45 dengan dilatarbelakangi dengan prinsip-prinsip secara Syariah, dan untuk tahun 2020 sudah menyiapkan berdasarkan ISAK 35 (Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan)

Pajak, Pengelolaan pajak rumah sakit Al Islam berdasar kepada Undang Undang pajak yang berlaku.

Zakat, Seluruh penghasilan atau pendapatan yang diterima oleh dokter dan karyawan yang berasal dari Rumah Sakit Al Islam Bandung akan dilakukan pemotongan zakat (Zakat Profesi) sesuai dengan aturan syariah.

Mudah mudahan dengan terjaganya harta Rumah Sakit Al Islam yang dikelola dengan konsep syariah dan berniaga dengan baik  saling ridho seperti yang tercantum dalam firman Allah swt pada  awal tulisan ini baik dari sisi akad terhadap pasien, transparansi pemakaian pasien pada rincian biaya,anggaran yang mempunyai prinsip dasar, tarif yang berdasarkan beberapa azas, pengelolaan pajak yang sesuai UU pajak, laporan keuangan nirlaba dan pemotongan zakat terhadap karyawan dan dokter maka harta dan dana yang digunakan dan dikelola dapat menjadi manfaat dan penuh keberkahan untuk  Rumah Sakit Al Islam, dokter dan seluruh karyawannya terutama  untuk  pasien yang telah mempercayakan pelayanan kesehatan di rumah sakit kami. Semoga tulisan ini bermanfaat, Rumah Sakit Al Islam Bandung Sahabat Anda Menuju Sehat Bermanfaat. Aamiin yaa Robbal’alamiin.

 

 

 

 

 

 


LOGO-PUTIH-EDIT

About Us :
RS Al Islam Bandung adalah Rumah Sakit milik Yayasan RSI KSWI Jawa Barat yang mempunyai visi "Menjadi Rumah Sakit Yang Unggul, Terpercaya dan Islami dalam Pelayanan dan Pendidikan"

RS Al Islam Bandung
Jl. Soekarno Hatta No. 644
Tel. (022) 7565588 Fax. (022) 7563233
Email : mail@alislamhospital.com

Sertifikat

Copyright by RS Al Islam Bandung 2021. All rights reserved.