DIET BAGI PARA DIABETISI DI BULAN RAMADHAN

Safitri Hikmatiyah

Ahli Gizi Rumah Sakit Al Islam Bandung

 

 

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.

(yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui”. (QS Al Baqarah 183-184)

 

Bulan Ramadhan telah tiba, bulan suci dan penuh berkah yang ditandai dengan seluruh umat Islam di dunia akan melaksanakan ibadah wajib, yaitu berpuasa dibulan Ramadhan. Akan tetapi, berpuasa bagi penderita diabetes memerlukan perhatian khusus. Penting bagi Anda untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum melaksanakan ibadah puasa dibulan Ramadhan, karena beberapa kondisi pada Diabetesi tidak diajurkan untuk berpuasa. Dokter akan mengecek kadar gula darah Anda dan mengevaluasi apakah Anda dapat menjalankan ibadah puasa atau sebaliknya.

 

Beberapa penelitian menyebutkan bahwa berpuasa dapat membantu Diabetesi mengontrol kadar gula dalam darah, karena pola makan yang lebih teratur dan asupan kalori yang relatif sama dari hari ke hari. Apabila hasil pengecekan oleh dokter Anda diperbolehkan untuk berpuasa, beberapa hal penting harus diperhatikan. Seperti pengecekan gula darah yang lebih rutin untuk menghindari terjadinya hipoglikemi (kadar gula darah dibawah batas normal) atau hiperglikemi (kadar gula darah melebihi batas normal), konsumsi obat – obatan, dan tentu saja pengaturan makan yang tepat untuk penderita diabetes dalam menjalankan puasa.

 

Secara umum, pola makan diabetes diatur dengan konsep “Prisip 3J” yaitu ketepatan Jumlah sesuai kebutuhan, ketepatan Jadwal makan, dan ketepatan Jenis bahan makanan yang dipilih untuk menjaga gula darah.

 

Jadwal makan yang dianjurkan hampir sama seperti pada umumnya, yaitu melaksanakan sahur dengan konsumsi makanan lengkap mulai dari sumber karbohidrat, protein hewani, protein  nabati, dan sayur buah. Sahur sangat penting dilaksanakan karena tubuh kita akan berpuasa kurang lebih 14 jam lamanya, selama itulah tubuh kita akan memecah energi dari makanan dan juga cadangan makanan yang disebut glikogen. Apabila Anda meninggalkan jadwal sahur, akan membahayakan kondisi kesehatan Anda atau menyebabkan hipoglikemi sehingga Anda tidak dapat melanjutkan berpuasa. Lakukanlah makan sahur selambat atau seakhir mungkin sebelum imsyak.

 

Pada jadwal buka puasa, Diabetesi dianjurkan untuk kosumsi makanan manis alami terlebih dahulu, misalnya buah – buahan. Kemudian melanjutkan makan utama setelah shalat magrib dengan komposisi makanan lengkap sebelum tarawih untuk menghindari terjadinya hipoglikemi, karena tarawih merupakan salah satu aktifitas tambahan bagi Diabetesi dan apabila Anda merasa lapar menjelang jam tidur, pilihlah makanan yang mengandung serat seperi buah potong.

Jumlah makanan yang dapat dikonsumsi oleh Diabetesi boleh beranekaragam, akan tetapi jumlah yang dikonsumsi harus diperhatikan. Jumlah tersebut akan berbeda pada setiap individu karena ditentukan oleh masing – masing berat badan dan tinggi badan penderita diabetes.

Sebagai contoh, Diabetesi diperbolehkan konsumsi buah kurma saat berbuka puasa dengan batasan cukup 2-3 buah kurma sedang. Walaupun manis, kurma mengandung indeks glikemik dalam jumlah yang rendah sehingga aman untuk penderita Diabetes.

Ahli gizi disini akan membantu untuk menghitung kebutuhan harian Anda dan mengatur pembagian makan dalam sehari khususnya saat menjalani ibadah puasa.

Jenis makanan yang dipilih harus selektif karena Diabetesi memiliki masalah dengan metabolisme gula sehingga pemilihan sumber karbohidrat sangat penting. Pilihlah sumber karbohidrat kompleks seperti nasi merah, jagung, sayur dan buah. Hindari konsumsi karbohidrat olahan seperti sereal dan mi karena mudah dirubah menjadi gula darah dan menyebabkan lapar lebih cepat. Memperbanyak makanan sumber serat dari sayur dan buah juga sangat dianjurkan karena dapat membantu perut menjadi kenyang lebih lama, menghindari konstipasi dan meningkatkan sensitivitas insulin.

 

Hal lain yang perlu diperhatikan, pemenuhan cairan dalam sehari karena pasien diabetes berisiko dehidrasi, dimana saat gula dalam darah meningkat akan menyebabkan sering buang air kecil. Cairan yang perlu dipenuhi sebanyak 2 liter perhari dengan pembagian: 2 gelas saat sahur, 1 gelas saat adzan magrib, 1 gelas selepas shalat maghrib, 1 gelas setelah berbuka puasa (makan berat), 1 gelas setelah shalat tarawih, dan 1 gelas menjelang tidur.

Jika Anda masih bingung mengatur diet dalam menjalankan ibadah puasa dibulan Ramadhan, kami dapat membantu Anda melalui program Catering Diet elivery Order. Kami akan membantu Anda memilih jenis makanan yang sesuai dengan prinsip diet diabetes melitus dengan menghubungi kami di telepon 085103113344

Semoga tulisan sederhana ini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang budiman dan bagi warga masyarakat yang memerlukan penyuluhan mengenai Kesehatan (Gratis) dapat menghubungi bagian PKRS RS Al Islam Bandung pada jam kerja di Telp.022-7562046 ext.822.

 

 

Leave a reply